Wakil Ketua LTM-PBNU: UGM Tunduk Pada Tekanan Salafi-Wahabi?

M Nurhadi
Wakil Ketua LTM-PBNU: UGM Tunduk Pada Tekanan Salafi-Wahabi?
(Twitter/@Ayang_Utriza)

"Ini mengerikan! Bagaimana mungkin UGM tunduk pada tekanan Salafi-Wahabi?" tulisnya melalui akun @Ayang_Utriza.

SuaraJogja.id - Universitas Gadjah Mada mendapatkan kritik dari berbagai pihak setelah adanya dugaan mendapatkan tekanan dari kelompok salafi-wahabi. Hal ini disampaikan oleh Wakil Ketua LTM-PBNU 2015-2020, Ayang Utriza Yakin melalui akun Twitternya.

Hal ini karena video di channel Youtube UGM yang berisi kultum dari Guru Besar Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta, Noorhaidi Hasan terhadap fenomena hijrah sebagian generasi muda. Video tersebut diketahui dihapus oleh akun terkait.

"Video Kultum Ramadan Profesor Noorhaidi Hasan UIN Jogjakarta di YouTube itu DIHAPUS oleh @UGMYogyakarta
setelah mendapat tekanan mahasiswa/i SALAFI-WAHABI. Ini mengerikan! Bagaimana mungkin UGM tunduk pada tekanan Salafi-Wahabi?" tulisnya melalui akun @Ayang_Utriza.

Sebelumnya, diketahui channel Youtube UGM sempat mengunggah video kultum dari Noorhaidi Hasan terkait pandangannya dengan hijrah yang tidak tepat sasaran.

"Pada bulan ramadan ini adalah kesempatan kita untuk hijrah, dalam pengertian berpindah dari menyukai hal-hal yang dibenci oleh Allah menuju ke hal-hal yang disukai oleh Allah. Inilah makna hijrah spiritual transedental yang sebenarnya kita latih selama menjalani ibadah puasa selama sebulan penuh," ujar Noorhaidi Hasan dalam video yang diunggah ulang channel Youtube Atraf Husein.

Noorhaidi berpandangan, hijrah saat ini seringkali disalahpahami oleh anak-anak muda muslim perkotaan. Menurutnya, hijrah yang sebelumnya bersifat spritiual dan transedental berubah menjadi yang bersifat sangat politis.

"Ini terutama dipengaruhi oleh ajaran salafi yang radikal. Itu diambil dari doktrin Al wala' wal bara', yakni loyal, atau cinta, mendukung orang-orang yang senang dengan orang-orang yang satu pemahaman dan membenci orang-orang yang tidak sepemahaman atau satu aliran," kata Noorhaidi.

Dijelaskan olehnya, dalam pandangan mereka yang memegang doktrin Al wala' wal bara', dunia terbagi menjadi dua, yaitu dunia non-jahiliyah dan jahiliyah. Dunia jahiliyah adalah dunia yang penuh kesyirikan, kemunafikan, bid'ah dan sebagainya dan non-jahiliyah adalah sebaliknya.

"Akhirnya dari doktrin ini banyak anak muda yang terjebak dalam pemikiran yang sesat. Hingga akhirnya mereka menerima doktrin hakimiyah, yaitu tidak boleh menentukan hukum kecuali oleh hukum Allah dengan dimaknai secara sempit. Yang akhirnya membawa mereka ke dalam jurang kekerasan. Menggunakan doktrin jihad namun diliputi hawa nafsu untuk menebar permusuhan, radikalisme dan terorisme," ungkap Noorhaidi.

Lebih jauh, ia menyampaikan di bulan ramadan kali ini sebaiknya digunakan untuk kembali berhijrah yang bersifat spiritual transedental. dan tidak terjebak hijrah yang bersifat politis.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS