Terjadi Lagi, Pemotor Modus Tanya Alamat Jambret HP Korban di Tempel

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Terjadi Lagi, Pemotor Modus Tanya Alamat Jambret HP Korban di Tempel
Penjambretan modus tanya alamat - (Instagram/@infocegatan_jogja)

Penjambretan modus tanya alamat terjadi di Tempel pada Minggu (17/5/2020).

SuaraJogja.id - Penjambretan dengan modus tanya alamat dilaporkan kembali terjadi di wilayah DIY. Kali ini lokasi kejadian di Jalan Raya Soka Wetan, Desa Merdikorejo, Kecamatan Tempel, Kabupaten Sleman.

Kronologi kejadian dibagikan ke Instagram oleh akun @infocegatan_jogja, Senin (18/5/2020), setelah mendapat informasi dari korban. Menurut keterangan yang ditulis @infocegatan_jogja, insiden terjadi pada Minggu (17/5/2020).

Pelaku disebutkan datang dengan sepeda motor matic dan mendekati kedua korban sebelum tanya alamat. Di tengah percakapan itulah tiba-tiba pelaku melancarkan aksinya.

"Kejadian berawal dari saya (@nuritaxx_) dan teman saya yang sedang duduk-duduk di depan gardu, tiba-tiba ada seorang bapak-bapak naik motor jenis matic (Honda Beat) dengan modus menanyakan alamat. Dengan logat yang tidak jelas untuk mengelabui korban agar mendekat ke pelaku, teman saya mendekati bapak-bapak tersebut. Dengan sengaja pelaku langsung mengambil handphone teman saya," tulis teman korban, seperti dikutip dari @infocegatan_jogja.

Korban dan temannya sontak berteriak minta tolong, tetapi pelaku telanjur berhasil kabur. Dalam keterangannya, teman korban menceritakan pula bahwa saat bertanya alamat hingga mengambil paksa ponsel korban, pelaku tetap berada di atas sepeda motornya, sehingga begitu sasaran sudah di tangan, ia langsung dengan mudah tancap gas hingga tak terkejar.

"Korban juga tidak sempat memperhatikan pelat motor pelaku dan ciri-ciri pelaku, karena kejadiannya sangat singkat dan cepat," tulis @infocegatan_jogja.

"Dari HP korban, terlacak posisi berada di daerah Bantul Yogyakarta," imbuhnya.

Penjambretan modus tanya alamat - (Instagram/@infocegatan_jogja)
Penjambretan modus tanya alamat - (Instagram/@infocegatan_jogja)

Warganet yang membaca unggahan @infocegatan_jogja mengingatkan yang lainnya melalui kolom komentar untuk tak sembarang percaya ketika ditanyai oleh orang asing, terlebih jika ia tidak turun dari kendaraan saat berkomunikasi.

"Pelajaran berharga buat kita semua. Bila ada yang menanyakan alamat atau apa pun tapi orangnya enggak turun dari kendaraan, cuekin aja. Pertama, itu enggak sopan. Kedua, buat jaga-jaga tindak kriminal seperti yang TS alami... Tetap waspada," ungkap @diajeng_danix.

"Buat pejaran aja Min, kalau ada orang tanya, di atas motor/mobil, apalagi mesin nyala, ndak usah diladeni, raono unggah-ungguhe, kita di Jogja lurrr," komentar @caeleyandi.

"Di kampungku dari zaman duluuu banget kalau ada orang asing nanya dan enggak mau turun dari motor/kendaraan kecuali dia bawa barang banyak dan repot buat turun, enggak dijawabi karena dianggap tidak sopan, jadi secara tidak langsung bisa terhindar dari hal serupa..." tambah @arie_rohmana.

Belum ada keterangan lebih lanjut dari pihak kepolisian soal insiden penjambretan modus tanya alamat ini.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS