Novel Bamukmin: RUU HIP Sangat Kental Aroma Komunis

Agung Sandy Lesmana | Ummi Hadyah Saleh
Novel Bamukmin: RUU HIP Sangat Kental Aroma Komunis
Jubir PA 212 Novel Bamukmin. [Suara.com/Ria Rizki Nirmala Sari]

"Sudah harga mati kami tolak RUU HIP dan segera pemerintah untuk mencabut dan membatalkan RUU HIP..."

SuaraJogja.id - Ketua Media Center DPP PA 212 Novel Bamukmin menyoroti soal pembahasan RUU Haluan Idelogi Pancasila yang belakangan banyak ditolak sejumlah organisasi massa di sejumlah daerah.

Dia menganggap, RUU HIP sangat kental dengan paham komunis. Paalnya, menurutnya RUU HIP tidak memasukkan Tap MPRS nomor 25 Tahun 1966 tentang Pembubaran Partai Komunis Indonesia (PKI).

"Anehnya saat ini Rieke Diah Pitaloka malah menjadi Ketua Panja RUU HIP yang heboh itu lagi-lagi aroma komunis sangat kental karena tidak memasukan Tap MPRS nomor 25 tahun 1966 tentang pelarangan komunisme, marxisme dan leninisme dengan begitu klop sudah kebangkitan komunis semakin nyata. Dengan sangat terang-terangan dipertontonkan dan kalau tidak salah lengkap dengan topi yang pernah dipakai Rieke Diah Pitaloka dengan logo bintang merahnya," kata Novel seperti dihubungi Suara.com, Selasa (7/7/2020).

Tokoh Front Pembela Islam ini pun mengaku akan kembali menggelar aksi secaa besar-besaran jika DPR dan pemerintah tak mencabut RUU HIP

"Sudah harga mati kami tolak RUU HIP dan segera pemerintah untuk mencabut dan membatalkan RUU HIP dengan tidak ditunda atau diganti dengan nama lain sekalipun dan kami tidak akan berhenti sebelum RUU HIP dicabut atau dibatalkan Bahkan siap membuat aksi lebih besar lagi dengan spirit 212," katanya.

Selain RUU HIP, tanda kebangkitan komunis menurut Novel sangat tampak dalam program Rumah Sakit Tanpa Kelas yang diinisiasi Ketua DPP PDI Perjuangan Ribka Tjiptaning.

"RSTK ini sangat kuat diduga komunis banget karena layanan perawatannya sama rasa sama rata yaitu jenderal disamaratakan dengan kopral," ujar Novel.

Novel menyebut program RSTK merupakan hasil jerih payah gerombolan Komunis Gaya Baru (KGB) untuk merendahkan para petinggi di Indonesia untuk meraih simpati dari rakyat kecil.

Pasalnya kata Novel, kepentingan orang yang memiliki posisi tinggi dan di bawah, sangatlah berbeda.

"Jelas program RSTK adalah hasil jerih payah gerombolan KGB guna merendahkan para petinggi negri demi meraih simpati wong cilik. Karena bagaimanapun kepentingan orang yang punya posisi diatas dan dibawah sangatlah berbeda dan dalam Islam ini adalah sunahtullah yang manusia diciptakan berbeda," ucap dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS