Wisata Tamansari Dibuka, Budi Tak Perlu Lagi Rogoh Uang Tabungan

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora
Wisata Tamansari Dibuka, Budi Tak Perlu Lagi Rogoh Uang Tabungan
Sejumlah pengunjung mengantre masuk ke destinasi wisata Tamansari Jogja setelah peluncuran QR Barcode di lokasi setempat, Rabu (8/7/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

Tak ada penghasilan, Budi dan keluarga harus menggunakan tabungan yang dia simpan selama Situs Tamansari ditutup.

SuaraJogja.id - Pandemi Covid-19 benar-benar berdampak pada ekonomi masyarakat, tak terkecuali pedagang-pedagang kecil di sekitar lokasi wisata. Salah satu destinasi wisata di Kota Yogyakarta, Situs Tamansari milik Keraton Yogyakarta, juga menutup operasinya selama 3-4 bulan lalu. Imbasnya, baik warga yang menjadi pedagang maupun tour guide tak mendapatkan penghasilan.

Hal itu dirasakan Budi Widiastuti, warga Kampung Taman, Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta. Wanita 44 tahun yang bekerja sebagai pedagang minuman di objek wisata Tamansari ini hampir tak memiliki penghasilan selama destinasi wisata milik Keraton Jogja ini ditutup.

"Saya dan keluarga harus berhemat betul. Jika tidak ada kebutuhan mendesak, ya kami tidak membeli, sehingga hampir empat bulan lalu tidak banyak penghasilan dari berjualan," kata Budi ditemui SuaraJogja.id saat peluncuran QR code di Situs Tamansari, Yogyakarta, Rabu (8/7/2020).

Seorang pedagang makanan di objek wisata Tamansari Jogja, Budi Widiastuti, ditemui wartawan di Tamansari, Rabu (8/7/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)
Seorang pedagang makanan di objek wisata Tamansari Jogja, Budi Widiastuti, ditemui wartawan di Tamansari, Rabu (8/7/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

Tak ada penghasilan, Budi dan keluarga harus menggunakan tabungan yang dia simpan selama Situs Tamansari ditutup. Padahal uang tersebut disimpan untuk membayar kebutuhan mulai dari cicilan dan uang sekolah anak.

"Jadinya harus mengambil dari tabungan yang disimpan. Ya memang sudah jalannya seperti itu, kami mencoba tetap bertahan hidup meski penghasilan tak menentu," katanya.

Budi menjelaskan, selama Tamansari ditutup, dirinya juga menjual makanan lotek dan gado-gado di daerah Bantul. Hal itu dia lakukan agar tetap mendapat penghasilan walau sedikit.

"Kami juga memiliki kebutuhan lain, sehingga bagaimana pun harus ada pemasukan meski sedikit. Selain membuka tabungan, saya juga jualan kecil-kecilan di Bantul,"ujar dia.

Pembukaan destinasi Tamansari menjadi angin segar bagi Budi. Kendati demikian, mendapat pemasukan seperti sebelum wabah Covid-19 melanda Yogyakarta tak akan mudah.

"Sudah dibuka lagi [destinasi wisata] saja, kami sudah senang, tetapi untuk bisa mendapat penghasilan seperti dulu akan sulit. Kami mulai lagi dari nol, harapannya Covid-19 segera hilang dan Tamansari ramai kembali," kata dia.

Dalam peluncuran QR code, Tamansari langsung diresmikan Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi. Ia menuturkan bahwa sistem ini berfungsi untuk melakukan tracing cepat ketika terdapat seorang pengunjung yang dinyatakan positif Covid-19.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS