Alun-alun Wates Mulai Rame, Sutedjo Ingatkan Lagi Soal Protokol Kesehatan

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana
Alun-alun Wates Mulai Rame, Sutedjo Ingatkan Lagi Soal Protokol Kesehatan
Bupati dan Wakil Bupati Kulon Progo beserta jajarannya meninjau penerapan protokol kesehatan kepada pedagang di kawasan Alun-Alun Wates, Rabu (29/7/2020). [Hiskia Andika Weadcaksana / SuaraJogja.id]

Aktivitas di Alun-alun Wates mulai ramai di tengah situasi pandemi Covid-19 yang masih urung mereda.

SuaraJogja.id - Bersamaan dengan pencanangan gerakan Pedagang Kreatif Lapangan (PKL) patuh protokol kesehatan di kawasan Alun-Alun Wates, Bupati Kulon Progo, Sutedjo kembali mengingatkan warga masyarakat untuk disiplin menjalankan protokol kesehatan.

"Jangan sampai masyarakat Kulon Progo khsususnya terlena dengan kelonggaran aturan dan kasus positif Covid-19 yang masih tergolong kecil. Covid-19 itu hingga saat ini masih ada," ujar Sutedjo, kepada awak media, Rabu (29/7/2020).

Terkait pencanangan gerakan PKL Patuh Protokol Kesehatan, Sutedjo mengatakan bahwa ini sebagai wujud penerapan adaptasi kebiasaan baru. Nantinya kegiatan ini akan dilaksanakan di kapanewon lainnya di Kulon Progo.

Dalam kegiatan itu Bupati dan jajarannya juga memasang sticker tentang imbauan untuk mematuhi protokol kesehatan. Selain itu ada pula donasi dari Baznas Kulon Progo berupa 100 buah tempat cuci tangan portabel yang diberikan kepada 191 PKL di kawasan Alun-alun Wates, depan Pasar Wates, dan PKL seputar BPD Wates.

"Nantinya akan sekaligus dilakukan penyaluran tempat cuci tangan portabel kepada PKL yang berada di Kapanewon-Kapanewon lain. Sumber dananya sendiri berasal dari anggaran Belanja Tidak Terduga APBD Kulon Progo," terangnya.

Ditegaskan Sutedjo bahwa peninjauan di kawasan Alun-alun Wates ini dilakukan karena semakin meningkatnya aktivitas masyarakat baik pengunjung maupun pedagang. Meskipun hal itu sejatinya sejalan dengan kebijakan pemerintah dalam menggerakkan kembali roda perekonomian masyarakat tapi di sisi lain semua harus tetap mematuhi protokol kesehatan yang ada.

"Agar tidak jadi bumerang yang kurang baik, maka semua masyarakat harus bisa hidup berdampingan dengan tetap patuh dan taat pada protokol kesehatan," tegasnya.

Sementara itu Bagian Keamanan dan Hubungan Masyarakat Paguyuban Pedagang Alun-alun Wates (Paku Alwa), Bimo Prasetya mengatakan sejauh ini pihaknya sudah menjalankan protokol kesehatan baik itu pengunjung yang datang maupun pedagang. Pihaknya juga mengakui bahwa saat ini Alun-alun Wates memang sudah kembali ramai.

"Jadi kalau ada pengunjung yang tidak mengenakan masker kami minta untuk cari hingga dapat, kalau malah tidak mau memakai masker akan kami suruh pulang," kata Bimo.

Dikatakan Bimo, keramaian di Alun-alun Wates ini semakin meningkat dan sudah seperti normal kembali berbeda seperti dua bulan lalu yang masih sepi. Dengan keramaian itu pihaknya akan lebih ketat dalam melakukan pemantauan terkait dengan penerapan protokol kesehatan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS