alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Daftar ke KPU Gunungkidul, Sunaryanto Pilih Lari Sejauh 7,5 Kilometer

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Minggu, 06 September 2020 | 17:01 WIB

Daftar ke KPU Gunungkidul, Sunaryanto Pilih Lari Sejauh 7,5 Kilometer
Sunaryanto (bercelana pendek) berlari bersama pendukungnya sejauh 7,5 kilometer ke KPU Gunungkidul, Minggu (6/9/2020). - (SuaraJogja.id/Julianto)

Sebelum berangkat, Sunaryanto bersama istri, Diah Purwanti, menyempatkan diri sungkem kepada kedua orang tuanya, Karso Wiyono dan Mbah Welas.

SuaraJogja.id - Bakal calon bupati Mayor Sunaryanto memiliki cara tersendiri ketika mendaftarkan pencalonannya dengan bakal calon wakil bupati Heri Susanto ke Kantor KPU Gunungkidul. Ia memilih berlari sejauh 7,5 kilometer dari kediamannya di Kwarasan Wetan, Kedungkeris, Nglipar, Minggu (6/9/2020) sore.

Ratusan orang turut serta mendampingi Sunaryanto berlari menuju ke KPU, disaksikan ratusan masyarakat yang sudah berjajar di tepi jalan rute lari. Sepanjang jalan mereka melambaikan tangan kepada calon bupati tersebut. Berangkat dari kediaman Sunaryanto sekitar pukul 14.00 WIB, rombongan Sunaryanto tiba di KPU Gunungkidul sekitar pukul 15.00 WIB.

Sebelum berangkat, Sunaryanto bersama istri, Diah Purwanti, menyempatkan diri sungkem kepada kedua orang tuanya, Karso Wiyono dan Mbah Welas.

Dengan menepuk bahu, keduanya memberikan restu kepada anak pertamanya yang masih muda itu untuk mengabdikan diri bagi Gunungkidul Handayani.

Bagi Sunaryanto, restu kedua orang tua, terutama ibu, adalah kekuatan luar biasa untuk mulai perjalanan pengabdian di Bumi Handayani. Slogan Handayani Dharmaning Pertiwi dipegang erat.

Segala potensi kekuatan yang dimiliki Gunungkidul harus dikelola maksimal. Bukan lagi membangun Gunungkidul, tetapi, katanya, sekarang saatnya Gunungkidul membangun.

"Saya ingin Gunungkidul maju menjadi kabupaten yang diperhitungkan di kancah nasional dan internasional baik dari sumber daya manusia, budaya pariwisata dan lain sebagainya,"ujar Sunaryanto, Minggu (6/9/2020) di kantor KPU Gunungkidul.

Sunaryanto mengaku sengaja memilih lari saat mendaftarkan diri ke KPU Gunungkidul. Sebab, dalam situasi pandemi saat ini, dia ingin mengingatkan pentingnya olahraga untuk menjaga kesehatan.

Aksi lari ini, kata dia, secara filosofis juga mengandung makna untuk mengejar ketertinggalan karena untuk menggapai harapan tidak bisa dilakukan hanya dengan jalan santai dan "saktekane" alias sesampainya, melainkan harus lari kencang.

Dengan kondisi alam Gunungkidul yang banyak lahan tandus dan hanya bisa ditanami di musim hujan, terlebih dengan upah minimum terendah di DIY, ia menilai, saat ini bukan waktunya untuk bersantai, dan masyarakat Gunungkidul harus berlari mengejar ketertinggalan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait