Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pertama di Indonesia, Nikah Bareng Ijab di Tiga Tempat Berbeda

Galih Priatmojo | Mutiara Rizka Maulina Minggu, 25 Oktober 2020 | 19:30 WIB

Pertama di Indonesia, Nikah Bareng Ijab di Tiga Tempat Berbeda
Pasangan Suwaryati dan Fajar Nuryanto menunjukkan buku nikah usai ijab kabul di atas kapal, Minggu (25/10/2020). [Mutiara Rizka M / SuaraJogja.id]

Bersamaan dengan momentum HUT Kota Yogyakarta, kegiatan ini menjadi penutup putaran ke-7 nikah bareng di massa pandemi saat ini.

SuaraJogja.id - Menutup rangkaian acara Nikah Bareng Sumpah Pemuda yang dilaksanakan bersamaan dengan perayaan hari lahir Kota Yogyakarta, Forum Taaruf Indonesia (Fortais) menggelar acara nikah bareng di Dermaga Cinta, Bendung Lepen, Giwangan, Yogyakarta. Tiga pasang pengantin menjadi penutup rangkaian acara nikah bareng dengan melangsungkan ijab kabul di tiga lokasi berbeda dan baru pertama kali ada di Indonesia. 

Ketua Panitia acara Nikah Bareng Sumpah Pemuda, RM Ryan Budi Nuryanto menyebutkan bahwa kegiatan ini diselenggarakan dalam rangka memperingati hari sumpah pemuda pada Rabu (28/10/2020) mendatang. Kegiatan ini juga bertujuan untuk menyatukan tekad masyarakat dalam menghadapi pandemi serta menggerakkan sektor ekonomi masyarakat. Khususnya dalam bidang pariwisata dan industri pernikahan dengan bersinergi bersama program pemerintah. 

"Juga membantu masyarakat yang tidak mampu untuk dapat menikah sekaligus dengan mengkampanyekan program 3 M dalam kehidupan tatanan baru," terang Ryan saat ditemui di lokasi acara pernikahan Minggu (25/10/2020). 

Bersamaan dengan momentum HUT Kota Yogyakarta, kegiatan ini menjadi penutup putaran ke-7 nikah bareng di massa pandemi saat ini. Ryan menyebutkan, untuk saat ini pihaknya baru bisa memfasilitasi masyarakat lingkup DIY saja. Namun, kelak jika pandemi sudah berakhir, ia berharap dapat menyelenggarakan acara yang sama dengan jangkauan masyarakat yang lebih luas, mulai dari tingkat nasional dan internasional. 

Berbeda dengan acara pembukaan sebelumnya, penutupan rangkaian kegiatan nikah bareng di masa pandemi kali ini berlangsung di salah satu objek wisata kawasan Kota Yogyakarta. Didukung oleh pemkot Yogyakarta dan Dinas Lingkungan Hidup setempat, kegiatan ini digelar secara sederhana dengan hanya dihadiri oleh orangtua dan panitia acara saja. Sesuai dengan penerapan protokol kesehatan untuk menjaga jarak dan menghindari kerumunan. 

Ketua Fortais RM Ryan Budi Nuryanto menyampaikan sambutan di atas pelaminan,  Minggu (25/10/2020). [Mutiara Rizka M / SuaraJogja.id]
Ketua Fortais RM Ryan Budi Nuryanto menyampaikan sambutan di atas pelaminan, Minggu (25/10/2020). [Mutiara Rizka M / SuaraJogja.id]

Acara diawali dengan arak-arakan, para pengantin naik di mobil  road sweeper atau penyapu jalan dan diiringi dengan 3 buah tosa dari Dinas Lingkungan Hidup. Tiga mempelai pengantin tersebut diarak dari kawasan Kantor Kelurahan Giwangan menuju ke Dermaga Cinta Kali Gajah Wong. Sepanjang jalan juga dilakukan proses penyapuan jalan sebagai simbol reresik bumi atau membersihkan bumi. 

Sampai di lokasi, dilakukan pengecekan suhu tubuh dan penggunaan hand sanitizer oleh seluruh yang hadir dalam acara itu. Mulai dari kedua mempelai, orangtua, serta semua orang yang hadir dalam kegiatan itu. Disaksikan oleh wisatawan sekitar, tiga pasang pengantin ini juga turut membagikan masker kain kepada masyarakat. Saat mempelai wanita membagikan masker, mempelai pria menyapu jalanan sampai ke pelaminan. 

"Sebagai tanda mereka tetap semangat dalam menghadapi pandemi saat ini, bersama-sama menyanyikan lagu Indonesia Raya dan ikrar Sumpa Pemuda sebagai penanda kebangkitan pariwisata," terang Ryan. 

Sesampainya di pelaminan, tiga mempelai tersebut kemudian bersama-sama menyanyikan lagu Indonesia Raya dan membacakan ikrar Sumpah Pemuda di hadapan seluruh yang hadir. Selanjutnya, mereka melangsungkan akad secara bergantian di tiga lokasi yang berbeda. Yakni, di atas kapal, di atas bendungan dan di atas mobil road sweeper. Ryan menilai, kegiatan serupa baru dilakukan pertama dan satu-satunya di Indonesia bahkan dunia. 

Selain prosesi pernikahan yang unik dan tempat ijab kabul yang tidak biasa, mahar yang diberikan juga berbeda. Yakni seperangkat alat sholat, dan masker 28 buah sebagai wujud atau lambang hari Sumpah Pemuda. Serta satu buah sapu lidi sebagai simbol reresik bumi dan persatuan. Pembagian masker kepada pengunjung sebelumnya, juga turut menjadi simbol kesiapan pengantin menjadi duta protokol kesehatan 3M. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait