alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dukung Geliat Ekonomi di Tengah Pandemi, Gojek Serukan J3K

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Kamis, 03 Desember 2020 | 20:10 WIB

Dukung Geliat Ekonomi di Tengah Pandemi, Gojek Serukan J3K
Pengecekan suhu tubuh kepada salah seorang driver Gojek di Posko Aman Gojek di Taman Kuliner Condongcatur, Depok, Sleman, Kamis (3/12/2020). [Hiskia Andika Weadcaksana / SuaraJogja.id]

Melalui inisiatif J3K, Gojek terus memastikan seluruh ekosistemnya terus mengedepankan ketiga aspek utama itu dalam pelayanannya.

SuaraJogja.id - Masyarakat masih terus mengidamkan layanan-layanan yang tidak hanya mempermudah kehidupan di tengah pandemi Covid-19 tapi juga nyaman dan aman. Merespon hal itu gojek hadir di tengah masyarakat untuk menawarkan sebuah kenyamanan, keamanan dan kemudahan di situasi tak menentu sekarang ini.

Dengan gerakan bertajuk J3K atau dikenal dengan Jaga Kesehatan, Jaga Kebersihan, dan Jaga Keamanan, Gojek berkomitmen untuk memberikan solusi terhadap tantangan sehari-hari penggunanya, khususnya saat masa adaptasi kebiasaan baru. Melalui inisiatif J3K, Gojek terus memastikan seluruh ekosistemnya terus mengedepankan ketiga aspek utama itu dalam pelayanannya.

District Head Gojek Yogyakarta & Semarang, Ridzky Novasandro mengatakan bahwa gerakan itu sebagai layanan agar para penggunanya tetap dapat produktif dan menjalani kesehariannya. Sehingga tidak perlu khawatir lagi dengan kenyamanan dan keamanan yang ada.

"J3K adalah salah satu langkah atau protokol mitigasi dan pencegahan transmisi penyebaran Covid-19 di masyarakat. Dengan itu kami ingin semakin memperkuat komitmen untuk menjaga higienitas di semua lini layanan. Agar dapat mendukung bangkitnya perekonomian di masa adaptasi kebiasaan baru," kata pria yang akrab disapa Andro tersebut kepada awak media, di Posko Aman Gojek di Taman Kuliner Condongcatur, Depok, Sleman, Kamis (3/11/2020).

Baca Juga: Usai Perjalanan Dari Jogja, Puluhan Guru MAN 22 Jakbar Positif Corona

Sebagai bentuk lanjutan atas komitmen J3K itu, maka pihaknya telah menghadirkan posko aman sejak awal Juli lalu. Posko aman ini bersifat wajib bagi mitra yang mana setiap minggunya diharuskan untuk datang untuk melakukan pengecekan suhu tubuh dan edukasi prosedur kesehatan.

Lebih lanjut Andro menjelaskan, mitra akan membuat jadwal terlebih dahulu untuk memilih ingin datang ke posko aman yang mana dan jam berapa. Sebab Gojek sendiri sudah menyiapkan 6 titik posko aman yang ada di Jogja.

Setelah membuat jadwal tertentu, mitra diwajibkan datang sesuai dengan jadwal tersebut. Hal pertama yang dilakukan saat mitra datang di posko aman adalah menyemprot kendaraan yang digunakan oleh setiap mitra.

Kemudian, pihak Gojek akan memastikan kesesuaian mitra yang bersangkutan dengan jadwal yang telah dibuat sebelumnya. Baru setelah itu dilakukan pengecekan suhu tubuh oleh petugas.

"Diharapkan memang suhunya di bawah 37,5 derajat celcius, kalau memang mau langsung jalan lagi. Kalau memang melebihi akan langsung disuruh istirahat dulu. Biasanya yang selama ini ditemukan, kasus suhu di atas 37,5 derajat celcius itu akibat dari setelah muter-muter di udara yang panas. Setelah istirahat baik lagi," ungkapnya.

Baca Juga: Warga Jogja Demo Tolak Revolusi Akhlak Rizieq: Perbaiki Dulu Akhlak Mereka

Setelah dilakukan pengecekan suhu tubuh itu, petugas akan langsung melakukan input data ke dalam sistem. Hal itu dilakukan agar saat mitra sudah keluar dari posko aman konsumen bisa melihat bahwa mitra Gojek telah dilakukan desinfeksi dan dicek suhunya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait