facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

TPST Piyungan Ditutup 4 Hari, Warga Desak Pemerintah Ikut Tanggung Jawab

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Selasa, 22 Desember 2020 | 14:36 WIB

TPST Piyungan Ditutup 4 Hari, Warga Desak Pemerintah Ikut Tanggung Jawab
Ketua Paguyuban Mardiko Maryono menunjukkan drainase yang sudah tak berfungsi di sekitar akses jalan menuju dermaga pembuangan di TPST Piyungan, Kabupaten Bantul, Selasa (22/12/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

Ia mengaku bahwa penutupan itu bertujuan untuk meminta pihak pemerintah bertanggung jawab membersihkan sampah yang diletakkan sembarangan.

SuaraJogja.id - Genap empat hari Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Piyungan, Kabupaten Bantul ditutup, sejak Jumat (19/12/2020). Imbasnya, sejumlah Tempat Pembuangan Sementara (TPS) yang berada di Kota Yogyakarta, Kabupaten Sleman, dan Bantul menumpuk.

Bukan tanpa alasan penutupan dilakukan. Sejumlah warga yang tinggal di sekitar TPST terkena dampak penuhnya sampah dan air hasil limpasan hujan deras hingga akses jalan terganggu.

Ketua Paguyuban Mardiko TPST Piyungan Maryono menjelaskan, hampir sebulan lalu, sampah-sampah yang diangkut oleh truk milik swasta dan pemerintah dibuang sembarangan sampai menutup jalan warga.

"Di dalam itu kan ada akses jalan warga yang juga akses truk untuk menuju dermaga pembuangan. Nah beberapa waktu lalu itu sampah malah diletakkan di pinggir jalan bahkan sampai menutup jalan. Jika sudah begitu, bagaimana warga bisa melintas?" ujar Maryono, ditemui di TPST Piyungan, Kabupaten Bantul, Selasa (22/12/2020).

Baca Juga: TPST Piyungan Kembali Ditutup, Pemkot Jogja Minta Warga Simpan Sampah

Ia mengaku bahwa penutupan itu bertujuan untuk meminta pihak pemerintah bertanggung jawab membersihkan sampah yang diletakkan sembarangan.

"Kami sebenarnya tidak mau menutup TPST ini. Namun jika tidak ditutup, tidak ada yang mau membersihkan. Kami juga berharap pemerintah bisa bertanggung jawab agar tempat sampah dibuka kembali," terang Maryono, yang juga warga Piyungan.

Dalam sehari, ada sekitar 100-150 truk yang membuang sampah ke dermaga pembuangan, yang saat ini hanya ada satu yang difungsikan. Banyaknya truk tersebut mengakibatkan antrean panjang dan lagi-lagi mengganggu akses jalan warga.

Sejumlah alat berat difungsikan untuk menata dan membersihkan tempat pembuangan sampah di TPST Piyungan, Kabupaten Bantul, Selasa (22/12/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)
Sejumlah alat berat difungsikan untuk menata dan membersihkan tempat pembuangan sampah di TPST Piyungan, Kabupaten Bantul, Selasa (22/12/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

Maryono meminta agar ada perhatian lebih lanjut soal tempat pembuangan di TPST setempat. Jika hanya satu yang difungsikan, tentu itu tak efisien.

"Sebenarnya ada tempat [dermaga] pembuangan alternatif, tapi sekarang tak digunakan lagi. Kami meminta agar persoalan ini diselesaikan, seperti membuat tempat pembuangan lainnya agar tak fokus satu tempat saja," ujar dia

Baca Juga: Selama Pandemi Sampah di TPST Piyungan Naik Drastis 630 Ton per Hari

Ia menjelaskan, dengan satu truk yang akan membuang sampah, butuh waktu lama untuk memindahkan sampah ke dermaga pembuangan. Di samping itu, lokasi dermaga yang sempit menyebabkan waktu yang lama untuk truk berbalik arah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait