alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sudah Minta Maaf, Supriyono Tetap Dipanggil ke BKD DPRD Bantul

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Rabu, 24 Februari 2021 | 13:40 WIB

Sudah Minta Maaf, Supriyono Tetap Dipanggil ke BKD DPRD Bantul
Viral video anggota DPRD Bantul menuduh pemakaman Covid-19 cuma proyek - (Twitter/@TRCBPBDDIY)

Lanjar menilai, seharusnya Supriyono lebih berhati-hati dalam ucapannya lantaran akan jadi contoh bagi anggota dewan lainnya.

SuaraJogja.id - Pejabat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bantul dari Partai Bulan Bintang (PBB), Supriyono, tetap akan dipanggil Badan Kehormatan Dewan (BKD) untuk meluruskan pernyataannya soal pemakaman Covid-19 yang menyinggung relawan dan Satgas Covid-19 se-Kabupaten Bantul.

Ketua BK DPRD Bantul Petrus Lanjar Wijiyono menuturkan, dari hasil mediasi yang dilakukan pimpinan, Selasa (23/2/2021), tuntutan relawan, yaitu permintaan maaf, telah dipenuhi Supriyono.

Ketika kedua pihak telah menyatakan puas, maka masalah selesai setelah sempat timbul rasa tersinggung dari relawan Covid-19 karena Supriyono menyebut pemakaman Covid-19 seperti anjing dan menudingnya sebagai proyek.

"Sesuai tata tertib ketika mediasi dianggap clean dan clear kedua belah pihak menyatakan puas dan disaksikan pimpinan sebagai ketua mediasinya. Saya kira itu tidak ada masalah lagi," kata Lanjar, dihubungi wartawan, Rabu (24/2/2021).

Baca Juga: Keturunan Mbah Nur Iman Kyai Sami'an Meninggal dan 4 Berita SuaraJogja

Ia menerangkan bahwa Supriyono telah mengakui kesalahan dan meminta maaf kepada pihak yang dirugikan, yakni relawan.

Mediasi yang dilakukan antara Supriyono dan relawan, didampingi DPRD Bantul, berjalan baik. Tidak ada hasil buntu dalam koordinasi kemarin.

"Ketika mediasi tersebut buntu atau bahkan ke ranah hukum, baru pimpinan mendiskusikannya ke BK, tetapi karena secara mediasi sudah clear dan clean, artinya pimpinan sudah tidak lagi menindaklanjuti ke Badan Kehormatan," jelas Lanjar.

Meski telah menyampaikan maaf, BKD akan memanggil Supriyono. Pemanggilan itu bertujuan untuk memberi nasihat kepada yang bersangkutan.

"Namun demikian, kami sebagai ketua Badan Kehormatan, nantinya ada rencana secara terpisah di kedewanan untuk tetap memanggil beliau. Istilahnya sesuai ketugasan kami untuk menasihati dan mengingatkan kembali bahwasanya kita sebagai anggota DPRD punya garis-garis atau batasan yang kita laksanakan sesuai tata tertib," ujar pejabat DPRD Bantul dari Partai Gerindra ini.

Baca Juga: Pemkab Bantul Terima Maaf Supriyono Soal Ucapan Pemakaman Covid-19 Proyek

Lanjar menilai, seharusnya Supriyono lebih berhati-hati dalam ucapannya lantaran akan jadi contoh bagi anggota dewan lainnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait