alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kunjungan Meningkat, Pelaku Wisata Layak Segera Diberi Vaksin Covid-19

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Senin, 01 Maret 2021 | 16:50 WIB

Kunjungan Meningkat, Pelaku Wisata Layak Segera Diberi Vaksin Covid-19
Salah satu karyawan hotel di kawasan Malioboro yang mengikuti vaksinasi Covid-19 massal di Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta, Senin (1/3/2021). [Hiskia Andika Weadcaksana / SuaraJogja.id]

di akhir pekan kunjungan Malioboro bahkan hampir tidak pernah mencapai 1.000 orang.

SuaraJogja.id - Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta mulai menyasar para pelaku usaha dan wisata sebagai penerima vaksin Covid-19. Sudah tercatat 19.980 warga yang masuk dalam pemberian vaksinasi Covid-19 secara massal di Kota Jogja tersebut.

Menanggapi hal ini, Kepala UPT Malioboro Ekwanto menilai pemberian vaksinasi Covid-19 kepada para pelaku wisata dan kelompok masyarakat khususnya di Kota Jogja sudah selayaknya dilakukan. Kunjungan wisata yang sudah mulai terasa ada peningkatan pun menjadi salah satu faktor yang layak diperhitungkan.

"Tingkat kunjungan rata-rata di Malioboro sudah mencapai 2 ribu orang saat akhir pekan atau libur panjang. Jadi karena sudah seperti itu [kunjungan meningkat] maka mereka [pelaku wisata] layak mendapat vaksinasi Covid-19," kata Ekwanto kepada awak media, Senin (1/3/2021).

Ekwanto menyebut peningkatan itu sudah terasa sejak beberapa waktu terakhir. Sebelumnya di akhir pekan kunjungan Malioboro bahkan hampir tidak pernah mencapai 1.000 orang.

Baca Juga: Tukang Becak Malioboro Sumringah Disaksikan Jokowi Saat Suntik Vaksin

Menurutnya hal itu wajar sebab di hampir semua tempat pun kondisi serupa juga masih terjadi. Namun memang pihaknya selali menjaga kepercayaan masyarakat luas khususnya para wisatawan agar tetap melihat kawasan Kota Jogja khususnya Malioboro sebagai tempat yang aman dan nyaman.

"Kami memahami bahwa dimana-mana atau semua tempat juga hampir sama kondisinya. Di sini pun dari awal, trust Malioboro kepada masyarakat luar itu harus terus dijaga. Walaupun tidak dipungkiri kalau itu [kepercayaan] yang terjaga maka konsekuensinya pengunjung banyak," terangnya.

Maka dari itu, tingkat kewaspadaan wajib untuk dilakukan untuk selalu menjaga sinergi yang baik antara wisatawan dan warga setempat. Hal itu dilakukan demi keamanan dan kenyamanan semua pihak terkait.

"Kalau pengunjung banyak ya harus waspada lagi. Kadang-kadang sulit untuk dipisahkan, kalau ngga ada pengunjung kadang kami ditegur kok sepi tapi kalau banyak pengunjung di masa [pandemi Covid-19] ini harus dikeluarkan dan sebagainya. Kadang-kadang kami repot," ungkapnya.

Menurutnya, vaksinasi bisa menjadi bagian dari upaya dan langkah awal pemerintah untuk menanggulangi penyebaran Covid-19. Program yang sudah berjalan sejaka beberapa waktu lalu nyatanya juga mendapat respon yang baik dari masyarakat khususnya di Kota Jogja.

Baca Juga: Viral Tarif Parkir Malioboro Sampai Rp20 Ribu dan 4 Berita SuaraJogja

Disampaikan Ekwanto, sudah banyak pelaku wisata termasuk para pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Malioboro yang secara sadar mendaftarkan diri untuk mengikuti program vaksinasi Covid-19. Artinya kesadaran dari masyarakat itu hadir tanpa paksaan dari pihak manapun termasuk pemerintah sendiri.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait