alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tingkatkan Tracing, Menkes Budi Ajak Berdayakan Babinsa dan Bhabinkamtibmas

Galih Priatmojo | Mutiara Rizka Maulina Senin, 01 Maret 2021 | 17:50 WIB

Tingkatkan Tracing, Menkes Budi Ajak Berdayakan Babinsa dan Bhabinkamtibmas
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin memberikan lambang tracer kepada anggota babinsa dan bhabinkamtibmas di Puskesmas Bambanglipuro Senin (1/3/2021). [Mutiara Rizka M / SuaraJogja.id]

Tracing itu ada aturannya, 30 per 100.000 populasi. Jadi kira-kira butuh 80.000 untuk seluruh wilayah di Indonesia

SuaraJogja.id - Demi meningkatkan pelayanan dan penanganan terhadap pandemi, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengaku belajar dan bertanya kepada para ahli. Dalam kunjungan ke Puskesmas Bambanglipuro, Bantul Budi mengatakan jika salah satu cara menangani covid-19 yang sering dilupakan adalah pelaksanaan 3T. Yakni Tracing, Testing dan Treatment. 

Ia menilai, sebagai salah satu upaya penanganan covid-19 pelaksanaan tracing masih dinilai rendah. Untuk itu, Budi mengajak kepada kepala daerah dan instansi yang berwenang, seperti pihak kepolosian dan tentara untuk membantu perang melawan pandemi. Bagaimanapun juga, pandemi ini adalah perang yang dampaknya sama sama mengakibatkan hilangnya nyawa. 

"Tracing itu ada aturannya, 30 per 100.000 populasi. Jadi kira-kira butuh 80.000 untuk seluruh wilayah di Indonesia," ujar Budi.

Untuk mencapai target tersebut, Budi mengajak kepala daerah untuk memanfaatkan keberadaan Babinsa dan Bhabinkamtibmas di setiap desa. Sebab, dalam melakukan tracing dibutuhkan orang yang memang memahami kondisi di wilayah sekitar. Semetara Babinsa dan Bhabinkamtibmas sendiri dinilai lebih mampu memahami kondisi masyarakat setempat. 

Baca Juga: Menkes Budi Puji Penanganan Covid-19 di Bantul, Jadi Percontohan Nasional

Kedepannya, Babinsa dan Bhabinkamtibmas akan diberikan tugas sebagai seorang tracer atau orang yang melakukan tracing. Keberadaan anggota keamanan yang tersebar di setiap desa itu diminta untuk membantu tenaga kesehatan dalam melakukan identifikasi jika ada masyarakat yang terpapar covid-19. 

"Jadi strategi testing itu, bagaimana kita mengurangi laju penularan sebagai target utama," kata Budi. 

Kunci untuk menangani pandemi ini adalah dengan mengurangi laju penularan. Dalam hal ini sendiri, Budi memuji Kabupaten Bantul yang dinilai sudah bisa menjalankan hal tersebut dengan baik. Ia sengaja pergi ke daerah untuk mencari sosok berhasil yang bisa dijadikan contoh untuk daerah lainnya. Kemampuan Bantul dalam menurunkan tren covid-19 disebut akan dijadikan contoh untuk daerah lainnya. 

Sementara, Kapolres Bantul AKBP Wachyu Tri Budi S menyampaikan jika di Bantul sendiri ada 75 desa. Dimana di setiap daerah terdapat satu anggota Bhabinsa. Kedepannya, untuk meningkatkan penanganan terhadap pandemi pihak kepolisian akan menambahkan dua orang anggota di setiap desa untuk mendampingi bhabinkamtibmas yang bertugas. 

"Kalau bhabinkamtibmas sendiri kita bekerja bersama dengan babinsa juga, tiap kelurahan," ujar AKBP Wachyu. 

Baca Juga: Sebanyak 11.186 Pedagang di Bantul Diajukan Dapat Vaksin Tahap 2

Dari 75 bhabinkamtibmas akan didampingi dua anggota tambahan. Satu dari polres dan satu lainnya dari polsek di setiap wilayah. Selain itu, pihaknya juga akan bekerja sama dengan babinsa sebagai tracer untuk meningkatkan tracing di masyarakat. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait