alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Vaksinasi Covid-19 Belum Maksimal, Tingkat Kehadiran Tak Setinggi Minat

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Jum'at, 05 Maret 2021 | 19:20 WIB

Vaksinasi Covid-19 Belum Maksimal, Tingkat Kehadiran Tak Setinggi Minat
Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Haryadi meminta masyarakat sebisa mungkin untuk datang atau memenuhi jadwal vaksinasi Covid-19 yang telah ditentukan.

SuaraJogja.id - Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta prihatin dengan masih rendahnya tingkat kehadiran masyarakat dalam program vaksinasi Covid-19 massal, khususnya kepada para pelaku usaha di Kota Yogyakarta. Kondisi itu berbanding terbalik dengan tingkat minat masyarakat untuk divaksin, yang malah lebih tinggi.

"Rata-rata per hari, 80-85 persen [tngkat kehadiran]. Ya kami prihatin, masih berbeda dengan tingkat minatnya yang sudah 90 persen, tapi kita ora maido karena waktu juga ya," kata Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti saat ditemui awak media di RS Pratama Jogja, Jumat (5/3/2021).

Haryadi menyebutkan, kondisi itu juga akhirnya akan berdampak pada pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Kota Jogja, terlebih jika ada masyarakat yang sebenarnya sudah mendapatkan undangan, tetapi tidak bisa hadir sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan.

Bukan tidak mungkin, keputusan itu nantinya akan berpengaruh dengan penuhnya antrean penerima vaksinasi dalam satu tempat di hari tersebut. Untuk mengantisipasi, Haryadi meminta masyarakat sebisa mungkin untuk datang atau memenuhi jadwal yang telah ditentukan.

Baca Juga: Kunjungan Keraton Jogja Dibuka Terbatas, Abdi Dalem Perlu Vaksin Covid-19

"Jadi misalnya gini, pada tanggal yang ditentukan tidak datang, terus dia datang hari ini, padahal seharusnya kemarin. Nah kan itu jadi nambah yang sekarang jadi crowded. Jadi lama prosesnya," ucapnya.

Haryadi pun meminta Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Jogja selaku pelaksana vaksinasi di lapangan untuk lebih memprioritaskan masyarakat yang sudah datang sesuai dengan jadwalnya lebih dulu. Sementara, untuk masyarakat yang memang datang di luar jadwal, akan dilakukan jadwal ulang atau bisa mengikuti vaksinasi di puskesmas.

"Jadi mohon maaf bukannya saya ini enggak mau melayani, tapi kita fokus pada yang terjadwal pada hari itu. Jadi jangan "Lha ini saya harusnya kemarin," kemarin salahe dewe ra rawuh. Jadi bagi yang datang tidak memenuhi jadwal ya kita geser ke hari berikutnya. Itu pun kalau masih ada waktu, kalau tidak nanti puskesmas tetap melayani," terangnya

Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 massal kepada 19.980 pedagang pasar hingga PKL dan pekerja sektor informal Malioboro di Kota Yogyakarta itu sudah dilaksanakan sejak Senin (1/3/2021) lalu. Jika sesuai dengan rencana, vaksinasi massal tersebut akan berakhir pada Sabtu (6/3/2021) esok.

"Ya selesailah 19 ribu dalam 6 hari. Masih ada hari sabtu nih, di ABA, Beringharjo dan Vredeburg saya akan lihat semua," imbuhnya.

Baca Juga: Kritik Vaksinasi Keluarga DPRD DKI, Epidemiolog: Saya Gak Minta Buat Istri

Tidak lupa, Haryadi juga mengimbau untuk semua kantor baik pemerintah atau swasta agar memberikan izin kepada karyawan atau staf ketika hendak melakukan vaksinasi. Hal itu guna memperlancar pelaksanaan vaksinasi Covid-19 sendiri.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait