alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tiga Hari Ikuti Jamaah Tabligh, Jadi Jalan Hijrah Komjen Anton Bachrul Alam

Galih Priatmojo Minggu, 11 April 2021 | 12:14 WIB

Tiga Hari Ikuti Jamaah Tabligh, Jadi Jalan Hijrah Komjen Anton Bachrul Alam
Komjen Anton Bachrul Alam. [tribratanewspolrestasikkota.com]

Komjen Anton Bachrul Alam diliputi penasaran dengan Jamaah Tabligh

SuaraJogja.id - Jalan pedang seseorang kerap kali datang tanpa disangka. Hal ini setidaknya seperti yang dirasakan dan dialami oleh mantan Wakapolri, Komjen (Purn) Anton Bachrul Alam. Pensiunan polisi ini saat ini telah hijrah dan aktif dalam kegiatan Jamaah Tabligh.

Berbeda dengan kebanyakan pensiunan jendral polisi yang biasanya aktif di dunia bisnis atau sosial, Komjen Anton Bachrul Alam mengisi waktu purna tugasnya dengan mendalami agama.

Mantan Kapolda Jawa Timur ini bekalangan diketahui aktif sebagai pendakwah di sebuah Jamaah Tabligh. Perkenalannya sebagai pendakwah bermula dari jamaah yang dikira teroris.

Pensiunan jenderal bintang tiga ini menekuni dakwah melalui Jamaah Tabligh usai bertugas di kepolisian. Pria yang juga pernah menjabat sebagai Kapolda Kalsel ini kini salah satu aktivis Jamaah Tabligh.

Kegiatannya aktif dalam kegiatan pertemuan umat Islam (ijtimak) di berbagai daerah dan meluangkan waktu dakwah dari masjid ke masjid.

Seperti dilansir dari Hops.id, Anton Bachrul Alam menceritakan kisahnya awal mula tertarik menekuni bidang dakwah usai pensiun dari Polri. Saat memberikan tauziyah di Cibubur 2 Februari 2014, Anton Bachrul Alammengungkapkan awalnya mengira Jamaah Tabligh itu kok seperti teroris ya penampilannya.

Sebab komunitas dakwah ini pakaiannya sorban serba putih, berpindah satu tempat ke tempat lain, satu masjid ke masjid lain untuk berdakwah. Awalnya Komjen Anton Bachrul Alam curiga mengira Jamaah Tabligh bisa mengganggu ketentraman masyarakat karena sering mendatangi tiap-tiap rumah.

Komjen Anton Bachrul Alam. [hops.id]
Komjen Anton Bachrul Alam. [hops.id]

Diliputi rasa penasaran tersebut, Komjen Anton Bachrul Alam kemudian memerintahkan satu anggotanya menyelidiki jamaah ini dengan ikut itikaf atau berdiam diri mendekatkan diri kepada Allah di masjid, 3 hari. Anak buahnya setelah tiga hari menjalankan misi kemudian melapor ke Anton Bachrul.

"Ternyata, kata anak buah ini, Jamaah Tabligh ini bagus, saya heran jadinya. Sebab anggota saya itu setelah ikut misi, tiba-tiba rajin salat padahal sebelumnya jarang salat," ceritanya.

Tak puas, Komjen Anton Bachrul Alam mengutus lagi tiga anggotanya untuk melanjutkan penyelidikan Jamaah Tabligh dengan ikut Khuruj 3 hari.

Komentar

Berita Terkait