alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

2021 Bunuh Diri di Gunungkidul Tembus 16 Kasus, Bupati Akan Evaluasi Satgas

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Jum'at, 16 April 2021 | 18:29 WIB

2021 Bunuh Diri di Gunungkidul Tembus 16 Kasus, Bupati Akan Evaluasi Satgas
Ilustrasi bunuh diri. (Shutterstock)

Sunaryanta menilai, satuan petugas (Satgas) Berani Hidup yang dibentuk oleh Pemkab Gunungkidul di masa pemerintahan sebelumnya bekerja tidak maksimal.

SuaraJogja.id - Mbah K, perempuan berusia 82 tahun asal Pedukuhan Wunung, Kalurahan Wunung, Kapanewonan Wonosari, Kabupaten Gunungkidul, ditemukan tewas gantung diri, Jumat (16/4/2021) dini hari di dapur rumahnya. Jasad korban kali pertama ditemukan oleh anaknya, yang hendak makan sahur.

Kasus Mbah K adalah kasus bunuh diri yang ke-16 kalinya terjadi di Gunungkidul selama tahun 2021 ini. Belum genap empat bulan, kasus bunuh diri di wilayah Gunungkidul, yang menembus angka 16, memang cukup memprihatinkan. Padahal, Pemerintah Kabupaten Gunungkidul sudah punya Satgas Berani Hidup yang dibentuk beberapa waktu lalu.

Bupati Gunungkidul Sunaryanta mengakui bahwa kasus ini menjadi perhatian Pemkab Gunungkidul. Oleh karenanya, ia menilai, satuan petugas (Satgas) Berani Hidup yang dibentuk oleh Pemkab Gunungkidul di masa pemerintahan sebelumnya bekerja tidak maksimal.

"Satgas ini sejatinya dibentuk untuk mengurangi angka bunuh diri di Gunungkidul, yang terus tinggi dalam beberapa tahun terakhir," ujarnya, Jumat (16/4/2021), di kompleks Pemkab Gunungkidul.

Baca Juga: Studi: Magic Mushroom Bisa Rawat Depresi, Setara dengan Antidepresan

Oleh karenanya, dalam waktu dekat pihaknya akan melakukan kajian terhadap keberadaan satgas tersebut. Jika memang sudah tidak efektif lagi untuk menanggulangi bunuh diri di wilayah kabupaten Gunungkidul, maka ia tidak segan-segan akan membubarkan Satgas tersebut.

Di samping itu, Pemkab Gunungkidul saat ini tengah mengintensifkan berkomunikasi dengan perguruan tinggi untuk melakukan penelitian dan kajian. Kendati demikian, pihaknya kini terus berupaya keras untuk menekan angka bunuh diri di wilayah Gunung Kidul, yang masih cukup tinggi ini.

"Kita juga gencar road show ke beberapa perguruan tinggi, salah satunya membicarakan masalah tingginya angka gantung diri ini. Kita meminta bantuan mereka memecahkan persoalan ini," katanya Sunaryanta.

Tak hanya itu, pihaknya juga masif melakukan koordinasi dengan beberapa organisasi dan tokoh agama untuk membantu pemerintah memberikan edukasi kepada masyarakat. Diharapkan mereka dapat membantu pemerintah memberikan edukasi terkait dengan larangan bunuh diri dalam agama.

Pemkab Gunungkidul mengaku masih mencari formulasi terbaik untuk mengatasi tingginya angka gantung diri di Gunungkidul. Diharapkan penelitian yang dilakukan perguruan tinggi menghasilkan formulasi terbaik untuk perumusan masalah tersebut.

Baca Juga: Kisah Penyintas Depresi Pasca Melahirkan

"Dari penelitian itu kita berharap akan merumuskan satu hal yang tepat," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait