alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bisnis Tidak Boleh Berhenti, UMKM Putar Otak Hadapi Pandemi

Rima Sekarani Imamun Nissa Minggu, 20 Juni 2021 | 12:37 WIB

Bisnis Tidak Boleh Berhenti, UMKM Putar Otak Hadapi Pandemi
Beragam produk dari Creative Batik. (Instagram/@creativebatik)

Beragam cara dilakukan pelaku UMKM agar bisnis tetap berjalan selama pandemi covid-19.

SuaraJogja.id - Berbagai kendala dihadapi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) selama pandemi Covid-19. Mereka pun melakukan beragam langkah agar bisnis tetap berjalan.

"Semua UMKM bisa dibilang sama. Masalahnya di bidang pemasaran. Kondisi seperti ini, ada yang kolaps, ada yang beralih ke usaha lainnya," ungkap pemilik Creative Batik, Khaleili Nungki Hashifah saat dihubungi Suarajogja.id via telepon, Rabu (16/6/2021) lalu.

Nungki mengaku telah melakukan berbagai inovasi bisnis sejak akhir Februari 2020. Pertama, dia memanfaatkan kain perca untuk membuat masker dan mendapat sambutan positif dari konsumen.

Saat jumlah produsen masker kain meningkat pesat, Nungki mengajak para penjahit yang bekerja sama dengan Creative Batik untuk membuat baju alat pelindung diri (APD). Produk ini pun laris manis, bahkan sempat mendapat pesanan 3.000 APD dari salah satu kampus di Jogja.

Baca Juga: Kolaborasi Jadi Kunci Utama Pemberdayaan Sektor UMKM

Beragam produk dari Creative Batik. (Instagram/@creativebatik)
Beragam produk dari Creative Batik. (Instagram/@creativebatik)

"Bahan APD kita ambil dari Balai Besar Tekstik Bandung dan sudah sesuai standar Kemenkes," ujar Nungki.

Nungki juga putar otak agar produk batik tetap laku, salah satunya dengan mengusung konsep hampers. Meski begitu, salah satu hal yang tidak bisa dihindari adalah banting harga.

"Tidak sampai jual rugi, kita ambil marginnya sedikit karena yang penting barang bisa keluar. Tenaga kerja juga bisa produksi terus," kata Nungki.

"Konsep saya, usaha itu yang penting jangan sampai karyawan berhenti kerja. Kalau bisa, malah tetap cari karyawan karena sekarang banyak orang butuh pekerjaan," imbuhnya.

Roti gandum, salah satu produk Sunyo Brownies. (Instagram/@sunyobrownies)
Roti gandum, salah satu produk Sunyo Brownies. (Instagram/@sunyobrownies)

Di sisi lain, pemilik usaha kuliner Sunyo Brownies, Putri Fe justru mengaku tidak mengalami kendala di bidang pemasaran selama pandemi.

Baca Juga: Ini Sejumlah Cara BRI untuk Kembangkan UMKM Indonesia

"Dari segi pemasaran tidak ada perubahan signifikan. Dari awal, segmentasi produk kita memang orang-orang yang menyukai makanan sehat sehingga tetap dicari walau pandemi. Omset relatif stabil," ungkap Putri Fe kepada Suarajogja.id, Rabu sore.

Sejak awal berjualan kue sehat, Putri memang sudah mengandalkan pemasaran daring sehingga tidak mengalami kendala berarti hingga kini. Putri lebih mengeluhkan kenaikan harga harga bahan kue yang semakin tinggi.

"Aku bahan bakunya premium. Cokelat premium saja setahun bisa naik tiga kali. Aku sampai bingung. Mau menaikkan harga, tapi takut konsumen protes," tutur dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait