alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Diserang Virus Hingga Harga Anjlok, Peternak Ayam Petelur di Gunungkidul Bertumbangan

Galih Priatmojo Senin, 13 September 2021 | 08:48 WIB

Diserang Virus Hingga Harga Anjlok, Peternak Ayam Petelur di Gunungkidul Bertumbangan
Peternak ayam petelur di Gunungkidul sedang merapikan telur hasil panen untuk dijual ke konsumen. [Kontributor / Julianto]

para peternak ayam petelur di Gunungkidul merugi akibat serangan virus dan harga yang anjlok

SuaraJogja.id - Sudah jatuh tertimpa tangga, itulah yang ini dirasakan oleh para peternak ayam petelur di kabupaten Gunungkidul. Usaha mereka sudah mulai menurun akibat serangan virus yang terjadi sejak lebaran kemarin dan kini diperparah dengan hancurnya harga telur.

Suroso peternak ayam petelur di di kapanewon Patuk mengaku sejak lebaran kemarin usahanya semakin sulit. Ayam-ayam yang ia pelihara banyak yang mati karena diterjang virus. Upayanya untuk mengurangi dampak virus tersebut nampaknya kurang berhasil.

"Sudah saya kasih obat terus kandangnya materi desinfektan tetapi tak manjur juga,"paparnya, Minggu (11/9/2021).

Dirinya mencoba bertahan untuk tetap memelihara ayam petelur meskipun jumlahnya kini sudah menyusut. Namun lagi-lagi ya harus menanggung kerugian yang cukup besar mengingat harga pakan saat ini sudah melejit sementara di satu sisi harga harga telur sudah anjlok.

Baca Juga: Bersama Istri, Oknum ASN di Gunungkidul Bawa Lari Mobil Rental yang Digadaikan

harga jual telur dipasar saat ini hanya berkisar Rp 15 ribu sampai Rp 16 ribu, sedangkan dari perhitungan Harga Pokok Produksi (HPP) telur perkilogram mencapai Rp 21 ribu lebih. Kondisi ini tentu memberatkan untuk mereka para peternak ayam petelur.

"Para peternak ayam petelur di Kabupaten Gunungkidul saat ini sedang mendapatkan pukulan telak,"keluhnya.

Salah seorang peternak ayam petelur di Kalurahan Banaran, Kapanewon Playen, Mantoro menuturkan, sejak beberapa waktu terakhir ini, harga jual telur ayam memang terus menurun. Bahkan saat ini, per kilogram telur ayam hanya dihargai Rp. 17 ribu per kilogram. Menurutnya, harga jual ini tak sebanding dengan biaya produksi yang cukup besar. Tak heran apabila kemudian, ia terus merugi. 

“Harga telurnya murah banget, sedangkan harga pakannya naik terus,” keluh Mantoro, Minggu (12 09 2021) siang. 

Mantoro menambahkan, sulitnya impor pakan masuk ke Indonesia diduga menjadi penyebab mahalnya harga pakan ayam petelur. Setiap harinya, ia harus mengeluarkan uang Rp. 2 juta lebih hanya untuk membeli pakan. Situasi sendiri semakin sulit lantaran di tengah naiknya harga pakan itu, harga jual hasil telur tak bisa diharapkan untuk menutupnya. 

Baca Juga: Buron Kasus Korupsi Rp5,2 Miliar, Lurah Serahkan Diri ke Mapolres Gunungkidul

“Tidak masuk sama sekali kalau dihitung, sementara mau stop ternak ayam petelur dulu,” jelasnya. 

Bagaimana tidak, dengan populasi 3.000 ekor ayam petelur yang ia milik, saban harinya ia membutuhkan kurang lebih 360 kilogram pakan. Sementara hasil yang ia dapatkan yakni telur 150 kilogram per hari. Jumlah ini tentu saja tidak cukup untuk menutup biaya produksinya. Alhasil, setiap harinya ia harus tombok. 

Terpisah, Ketua Paguyuban Unggas Handayani, Subandi menyampaikan, hampir kurang lebih satu tahun ini para peternak terus dihantam dengan persoalan mahalnya harga pakan. Ia menyebutkan saat ini harga pakan mencapai Rp 6600/kg.

"Hampir satu tahun ini kita sedang prihatin, dengan harga jual telur Rp 16 ribu, kami harus menanggung kerugian sekitar Rp 6 ribu perkilogramnnya,"ujarnya.

Menurutnya, kenaikan harga pakan ini disebabkan mahalnya harga campuran pakan seperti jagung dan konsentrat. Normalnya harga jagung hanya berkisar Rp 3800 sampai Rp 4000, namun saat ini harga bahan pokok pakan mengalami kenaikan hingga Rp 20% sehingga kondisi ini semakin memberatkan peternak. Padahal, 50% komponen pakan menggunakan jagung.

Ia menyebut jumlah peternak di Gunungkidul itu ada sekitar 300an yang tergabung di Perhimpunan Perunggasan Rakyat Indonesia Pinsar Petelur Nasional. Dari 300 peternak sudah ada beberapa yang berhenti produksi, kalau tidak ada perubahan atau bantuan dari pemerintah, kemungkinan dirinya juga akan 
 berhenti produksi.

Terpisah, Direktur Pembibitan, Ditjen PKH Kementerian Pertanian Sugiyono menyampaikan pihaknya akan segera menindaklanjuti terkait keluhan yang disampaikan oleh para peternak di Gunungkidul untuk mengupayakan adanya kestabilan harga telur dan jagung.

"Sebetulnya ini bukan tupoksi saya, tapi karena ada perintah langsung dari Presiden dan Kementan saya akan mengusahakan ini dan kita sudah bergerak,"ujarnya.

Pihaknya akan melakukan kerjasama-kerjasama dengan berbagai perusahaan untuk menambah suplai jagung. Selain itu, sebagai langkah konkrit, Negara membuat keputusan dengan menambah stok jagung baik dengan cara impor ataupun menambah lahan pertanian jagung.

Kontributor : Julianto

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait