alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keren, Tukang Parkir Ini Hasilkan Puluhan Karya Miniatur Rumah Adat dari Barang Bekas

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora Senin, 18 Oktober 2021 | 19:03 WIB

Keren, Tukang Parkir Ini Hasilkan Puluhan Karya Miniatur Rumah Adat dari Barang Bekas
Suwarno, juru parkir asal Jogja yang memiliki hobi membuat miniatur yang dia jual di sekitar Jalan Kiyai Mojo, Kalurahan Bumijo, Kemantren Jetis, Kota Jogja, Senin (18/10/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

ia sudah membuat miniatur sejak tahun 2018

SuaraJogja.id - Puluhan miniatur rumah dan bangunan masjid berjejer di depan teras kios Jalan Kiyai Mojo, Kelurahan Bumijo, Kemantren Jetis, Kota Jogja, Senin (18/10/2021) sore. Tergantung sebongkah triplek bertulis Furniture di tembok kios yang sudah tak digunakan pemiliknya berjualan.

Seorang pria 40 tahunan bergegas mendekati puluhan miniatur itu usai memarkirkan motor pengendara yang tidak jauh dari kios setempat. Suwarno, pria pemilik miniatur itu menjelaskan konsep bangunan yang dibuat dan dipamerkan di kios tak terpakai itu 

"Sebenarnya ini hanya hobi saya saja. Konsep ini hanya membuat rumah modern dan rumah panggung yang tradisional, kebetulan saya memang suka dengan model-model rumah panggung itu," terang Suwarno ditemui SuaraJogja.id, Senin.

Sejumlah miniatur rumah panggung milik juru parkir asal Jogja tertata di sekitar teras sebuah kios di Jalan Kiyai Mojo, Kalurahan Bumijo, Kemantren Jetis, Kota Jogja, Senin (18/10/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]
Sejumlah miniatur rumah panggung milik juru parkir asal Jogja tertata di sekitar teras sebuah kios di Jalan Kiyai Mojo, Kalurahan Bumijo, Kemantren Jetis, Kota Jogja, Senin (18/10/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Pria asal Bumijo itu mengaku sejak tahun 2018, dirinya sudah membuat miniatur rumah panggung seorang diri. Biasanya dia kerjakan di depan kios yang tepar berada di depan Pasar Pingit itu. Selama 3 tahun menjalankan hobinya, sudah ada 75 karya yang dia buat.

Baca Juga: Cuma di Tebing Breksi Jogja, Ini 3 Aktivitas Seru yang Bisa Kamu Lakukan Saat Liburan

"Ada 75 miniatur, yang sudah saya buat. Jadi sambil jadi juru parkir, saya juga membuat miniatur ini. Ya agar lebih produktif saja," terang bapak dua anak ini.

Berkisah dengan hobinya itu, satu miniatur bisa diselesaikan 1-2 bulan lamanya. Itu juga tergantung besar kecilnya ukuran.

Suwarno membuat miniatur dari bekas triplek yang tidak terpakai. Terkadang dirinya mendapat sisa potongan kayu jati yang dia ambil dari sekitar rumahnya.

"Jadi ada toko di dekat rumah saya yang biasa membuang bekas triplek. Ada juga kayu tapi sudah tidak terpakai. Nah itu saya minta, karena boleh oleh pemilik ya sudah saya buat miniatur ini," katanya.

Menjadikan potongan triplek dan kayu menjadi bangunan rumah, Suwarno tidak mendesain atau menggambar dulu di atas kertas. Dia langsung membayangkan dan membuat uliran serta bangunan sesuai kreativitasnya.

Baca Juga: Jogja Diguyur Hujan dan Angin Kencang, Baliho di UIN Rusak hingga Sejumlah Titik Banjir

"Jadi hanya pakai cutter, gergaji untuk memotong dan membuat uliran bangunannya. Nanti tinggal ditempel pakai lem fox untuk merekatkan, setelah jadi dan dikeringkan di bawah sinar matahari baru saya cat," jelas dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait