facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cuaca Ekstrem, Bupati Bantul Minta FPRB Pantau Titik Rawan Bencana

Galih Priatmojo | Rahmat jiwandono Selasa, 02 November 2021 | 23:19 WIB

Cuaca Ekstrem, Bupati Bantul Minta FPRB Pantau Titik Rawan Bencana
Ilustrasi Cuaca Ekstrem (unsplash/@lukavovk)

Saya minta masyarakat Bantul untuk waspada karena dalam beberapa hari ke depan diprediksi terjadi perubahan cuaca

SuaraJogja.id - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprakirakan potensi cuaca ekstrem dengan curah hujan intensitas sedang hingga lebat yang dapat disertai kilatan petir dan angin kencang akan terjadi pada periode 31 Oktober hingga 06 November 2021 di sejumlah wilayah Indonesia.

Adapun, wilayah yang berpotensi terjadi hujan sedang-lebat disertai petir dan angin kencang di Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Kep. Riau, Jambi, Bengkulu, Sumatera Selatan, Kep. Bangka Belitung, Lampung.

Lalu, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan.

Menanggapi hal tersebut, Bupati Bantul Abdul Halim Muslih meminta masyarakat Bantul untuk meningkatkan kewaspadaan. Pasalnya, menurut BMKG akan terjadi perubahan cuaca yang cukup ekstrem. 

Baca Juga: Cuti Bersama Nataru Dihapus, Kwintarto: Target PAD Bantul Tahun Ini Pasti Turun

"Saya minta masyarakat Bantul untuk waspada karena dalam beberapa hari ke depan diprediksi terjadi perubahan cuaca yang cukup ekstrem," kata Halim, Selasa (2/11/2021). 
 
Perubahan cuaca ini, sambungnya, dikhawatirkan akan menyebabkan bencana alam seperti tanah longsor, banjir, maupun talut ambrol. Karena itu, dia meminta seluruh Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) yang ada di setiap kalurahan. 

"Saya minta kepada semua FPRB agar siaga untuk memantau titik-titik yang selama ini rawan longsor atau banjir. Masyarakat di sekitar lokasi itu juga harus waspada," katanya. 

Selain itu, ujarnya, lurah-lurah juga perlu menyiapkan skenario evakuasi apabila terjadi bencana alam. Harapannya, sudah ada tempat yang disiapkan untuk menampung warga yang dievakuasi. 

"Lurah mulai sekarang sudah harus menyiapkan di mana tempat evakuasi yang bisa menampung warganya di titik-titik rawan bencana," tuturnya. 

Ia menyebut, dampak bencana alam seperti yang menyebabkan talut sungai Gajah Wong longsor di Bodon, Kalurahan Jagalan, Kapanewon Banguntapan pada Senin (1/11/2021) lalu. Longsor terjadi karena tekanan air yang mendesak talut sehingga dan akibatnya merusak akses jalan warga dan membahayakan lalu lintas warga sekitar.

Baca Juga: Legalitas Objek Wisata Belum Jelas, Bupati Bantul: Sulit untuk Dapat Bantuan

"Dengan peninjauan bersama BPBD, Dinas Pekerjaan Umum serta perangkat Kapanewon kita bersama-sama mencoba mencari solusi agar segera dapat ditangani dan kalau tidak segera ditangani ini darurat serta membahayakan warga sekitar," imbuhnya. 

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait