facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

BMKG Beri Peringatan Dini, Potensi Hujan Lebat dan Angin Kencang di Sleman dan Kulon Progo

Eleonora PEW | Hiskia Andika Weadcaksana Jum'at, 12 November 2021 | 11:50 WIB

BMKG Beri Peringatan Dini, Potensi Hujan Lebat dan Angin Kencang di Sleman dan Kulon Progo
Ilustrasi hujan (Pixabay)

Jumat (12/11/2021) di wilayah DIY masih akan diguyur hujan sepanjang hari dengan intensitas hujan ringan hingga lebat.

SuaraJogja.id - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta memberikan peringatan dini kepada masyarakat terkait potensi hujan lebat di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Termasuk dengan bencana hidrometeorologis yang terus mengintai.

Kepala Staklim BMKG Yogyakarta Reni Kranningtyas berdasarkan prakiraan cuaca pada Jumat (12/11/2021) di wilayah DIY masih akan diguyur hujan sepanjang hari dengan intensitas hujan ringan hingga lebat.

"Waspada potensi hujan lebat yang dapat disertai kilat atau petir dan angin kencang di wilayah Sleman dan Kulon Progo bagian utara," kata Reni kepada awak media.

Reni merinci, kondisi cuaca pada pagi hari khususnya di wilayah Kulon Progo bagian selatan masih akan diguyur hujan ringan. Begitu juga dengan wilayah Bantul bagian selatan dan Gunungkidul bagian selatan.

Baca Juga: Prakiraan Cuaca BMKG Pelabuhan Merak dan Daerah Pesisir Banten 12 November 2021

Lalu untuk siang hingga sore hari, potensi intensitas hujan akan meningkat dari ringan menuju sedang. Khususnya terjadi di wilayah Kota Yogyakarta, Bantul bagian utara dan Gunungkidul bagian utara.

Sedangan untuk wilayah Sleman dan Kulon Progo bagian utara berpotensi hujan sedang-lebat pada periode waktu tersebut.

"Malam hari, juga masih berpotensi hujan ringan di wilayah Bantul bagian selatan, Kulon Progo bagian selatan dan Gunungkidul bagian selatan. Sedangkan dini hari berawan," ungkapnya.

Selain intensitas hujan yang berpotensi terus meningkat disertai dengan angin kencang, masyarakat khususnya yang berada di pesisir pantai juga diimbau untuk mewaspadai potensi terjadinya gelombang tinggi di pantai selatan Yogya.

"Waspada potensi peningkatan tinggi gelombang laut di perairan Yogyakarta.Prakiraan gelombang laut saat ini tinggi gelombang di Perairan Yogyakarta berkisar antara 1,25 sampai 2,5 meter itu masuk kategori sedang," ujarnya.

Baca Juga: BPBD : 120 Desa di Bali Zona Merah Rawan Bencana Cuaca Ekstrem, Gempa Hingga Tsunami

Reni menyebut bahwa puncak musim hujan di wilayah DIY sendiri baru akan terjadi pada awal tahun 2022 mendatang. Tepatnya ketika memasuki Januari hingga ke Februari mendatang.

"Puncak musim penghujan untuk wilayah DIY, musim hujan 2021-2022 di Januari 2022. Jadi masih awal tahun," imbuhnya.

Kendati demikian, potensi cuaca ekstrem bisa saja terjadi pada musim pancaroba atau awal musim penghujan. Tidak semerta-merta hanya pada puncak musim penghujan saja.

"Namun potensi terjadinya cuaca ekstrem di masa pancaroba pun bisa terjadi saat ini, masuk awal musim hujan pun bisa terjadi. Cuma puncaknya musim hujan itu akumulasi intensitas curah hujan dalam satu bulan kita prediksikan yang paling tinggi adalah di bulan Januari," terangnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait