facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Habib Kribo Ungkap Sosok di Balik Sepak Terjang Bahar bin Smith, Ada Badut Politik

Galih Priatmojo Rabu, 05 Januari 2022 | 12:23 WIB

Habib Kribo Ungkap Sosok di Balik Sepak Terjang Bahar bin Smith, Ada Badut Politik
Habib Bahar bin Smith (tengah) memberikan keterangan kepada media saat tiba di Polda Jabar untuk menjalani pemeriksaan di Bandung, Jawa Barat, Senin (3/1/2022). Tim Gabungan Polda Jabar memeriksa Bahar Smith terkait dengan kasus dugaan ujaran kebencian dalam isi sebuah ceramah yang dilakukan di Bandung. [ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi]

Habib Kribo kuliti sosok di balik Bahar bin Smith

SuaraJogja.id - Penangkapan Bahar bin Smith mendapat respon dari Habib Zen Assegaf. Sosok yang dikenal dengan nama Habib Kribo setuju Bahar bin Smith ditangkap karena dianggap membahayakan NKRI.

Lewat acara Catatan Demokrasi, Habib Kribo mengaku tak sejalan dengan sikap yang selama ini diambil oleh Bahar bin Smith hingga Rizieq meski sama-sama menyandang Habib. 

"Saya ini bergerak melawan kelompok radikal yang dikomandoi oleh gerombolan Bahar dan Rizieq, itu bukan orang baru. Semenjak berdiri FPI itu saya sudah melawan, boleh tanyakan sama orang-orang. Saya diancam ke sana ke mari," kata dia seperti dikutip dari Hops.id.

Kata Habib Kribo, baginya Habib Rizieq dan Bahar bin Smith bukan melakukan gerakan Islami melainkan hanya menjalankan agenda tertentu yang dimanfaatkan oleh badut-badut politik. Di mana badut-badut politik itu ditengarai hendak mengambil kekuasaan dari pemerintah yang sah saat ini.

Baca Juga: Tanggapi Penahanan Habib Bahar bin Smith, Menag Yaqut: Saya Dukung yang Dilakukan Polri

"Kalau bukan Habib, enggak ada yang ngikut mereka. Habib-habib ini dijadikan jargon oleh badut politik yang mau ambil kekuasaan, memanfaatkan. Nah Bahar ini juga sudah bukan gerakan Islam, dia pesanan di gerakan ini. Saya bisa kasih bukti," kata dia.

Habib Kribo lalu menduga bahwa teror tiga kepala anjing yang tiba di pondok pesantren milik Habib Bahar adalah sandiwara dia sendiri. Sebab itu dianggap tak logis, dan dia dianggap telah memainkan peran teraniaya.

"Bisa jadi teror kepala anjing sandiwara dia. Kalau mau teror, pukul saja di luar. Bisa saja anjing dia kirim sendiri. Saya boleh menduga dong, ini semua rekayasa. Bahar ini ada sutradaranya, bukan jalan sendiri. Ada yang memanage. Ya sudahlah, Anda semua sudah tahu, orang-orangnya adalah orang yang enggak suka dengan Pemerintah," terangnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait