facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Enam Hari Berturut-turut, Bantul Catat Nol Tambahan Kasus Covid-19

Eleonora PEW Senin, 10 Januari 2022 | 09:43 WIB

Enam Hari Berturut-turut, Bantul Catat Nol Tambahan Kasus Covid-19
Ilustrasi COVID-19 (pixabay.com)

Total kasus positif secara kumulatif tetap 57.417 orang.

SuaraJogja.id - Selama enam hari berturut-turut, Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bantul mencatat, tidak ada tambahan kasus baru atau nihil kasus. Kondisi nihil kasus Covid-19 itu dimulai pada Selasa (4/1/2022) hingga Minggu (9/1/2022).

Berdasarkan data Satgas Penanganan COVID-19 Bantul di Bantul, Minggu, dengan tidak adanya tambahan selama enam hari itu, total kasus positif secara kumulatif tetap 57.417 orang.

Kemudian kasus konfirmasi COVID-19 sembuh di Bantul dalam sehari terakhir juga tercatat tidak ada tambahan, sehingga total angka kesembuhan berjumlah 55.847 orang.

Begitu juga dengan kasus konfirmasi COVID-19 yang meninggal dunia tidak ada laporan kasus baru, sehingga total kasus kematian di Bantul tetap berjumlah 1.569 orang.

Baca Juga: Update: Positif Covid-19 Indonesia Tambah 529 Jadi 4.266.195 Kasus

Dengan tanpa perkembangan kasus harian itu, maka jumlah kasus aktif COVID-19 atau pasien yang masih terinfeksi dan menjalani isolasi untuk proses penyembuhan di Bantul tinggal satu orang, dari Kecamatan Sewon.

Disebutkan juga, terdapat 16 kecamatan di Bantul yang tercatat sudah nol kasus aktif COVID-19, yaitu Banguntapan, Kasihan, Sedayu, Piyungan, Pajangan, Bantul, Pleret, Pandak, Bambanglipuro, Jetis, Pundong, Imogiri, Dlingo, kemudian Srandakan, Sanden dan Kretek.

Bupati Bantul Abdul Halim Muslih terus mengingatkan masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan pencegahan COVID-19, meski kasus positif semakin melandai, dan mengajak semua warga berupaya bersama agar Bantul segera dinyatakan nol kasus COVID-19.

"Mari bersama kita putus rantai penyebaran COVID-19 dengan menerapkan pola hidup bersih dan sehat (PHBS), dan 5M, yaitu memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menghindari kerumunan serta mengurangi mobilitas," katanya. [ANTARA]

Baca Juga: Gubernur Ansar Keluhkan Pulangnya TKI Tambah Kasus Baru Covid-19

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait