facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pantau Ketersediaan Minyak Goreng, Polda DIY Sidak ke Distributor di Kota Yogyakarta dan Bantul

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora Sabtu, 19 Maret 2022 | 14:25 WIB

Pantau Ketersediaan Minyak Goreng, Polda DIY Sidak ke Distributor di Kota Yogyakarta dan Bantul
Jajaran Satgas Pangan Gabungan, Polda DIY dan Disperindag DIY melakukan sidak ke sejumlah distributor minyak goreng di wilayah Tirtonirmolo, Kasihan, Bantul, Sabtu (19/3/2022). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Polda DIY sidak ke dua distributor minyak goreng

SuaraJogja.id - Polda DIY dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) DIY yang tergabung dalam Satuan Tugas (Satgas) Pangan menggelar sidak ke sejumlah distributor minyak goreng di wilayah Yogyakarta, Sabtu (19/2/2022) siang. Satgas Pangan mengecek ketersediaan minyak goreng curah yang terdistribusi ke masyarakat. 

Dirreskrimsus Polda DIY, Kombes Pol Roberto Pasaribu menjelaskan sidak tersebut dilakukan sesuai Surat Edaran Menteri Perdagangan nomor 11/2022 tentang Pendistribusian Minyak Goreng. 

Sidak tersebut digelar ke dua distributor minyak goreng, pertama di Jalan Tegal Gendu, Giwangan, Kemantren Umbulharjo, Kota Jogja, selanjutnya di PT Purbalaksana, Tirtonirmolo, Kapanewon Kasihan, Bantul.

"Kemarin kita sudah mengetahui pemerintah melepas HET minyak goreng kemasan. Sekarang kita fokus ke minyak goreng curah karena bahan ini juga dibutuhkan masyarakat," ujar Roberto di sela sidak di distributor PT Purbalaksana, Tirtonirmolo, Kapanewon Kasihan, Bantul, Sabtu. 

Baca Juga: Pelihara dan Peragakan Satwa Dilindungi, Polda DIY Amankan 2 Pengelola Mini Zoo di Sleman

Roberto mengatakan bahwa minyak goreng curah pasokannya masih tersedia. Sehingga ia akan menekankan pengawasan terhadap proses distribusi ke masyarakat. 

"Jika harga dari sidak yang kami lakukan tadi sudah sesuai dengan aturan pemerintah. Kalau ketersediaan untuk di Jogja masih cukup, memang distribusi ini yang harus kita awasi," katanya. 

Sidak dan pemantauan yang dilakukan Satgas Pangan gabungan, kata Roberto telah berjalan sejak 21 Februari lalu. Hingga pertengahan Maret 2022 ini dirinya mengaku belum menemukan penimbunan minyak goreng oleh oknum yang tak bertanggungjawab

"173 kali kami melakukan kegiatan hingga membantu pendistribusian ke pelosok Jogja. Pengecekan juga tetap kami lakukan namun penimbun minyak goreng di wilayah DIY ini belum ditemukan," kata dia. 

Roberto menyatakan masyarakat DIY tidak perlu khawatir dengan ketersediaan minyak goreng. Pasalnya pasokan minyak goreng untuk curah masih tersedia.

Baca Juga: Polda DIY Pastikan Tidak Ada Penimbunan Minyak Goreng

"Kalau harga menyesuaikan dengan HET. Kemudian untuk ketersediaan masih ada, warga tidak harus khawatir atau sampai panic buying," kata dia. 

Polda DIY juga menegaskan kepada para pengusaha minyak goreng tak berbuat curang di tengah kondisi minyak yang mahal ini. 

"Kami tekankan kepada pengusaha agar tidak berbuat curang. Karena jelas ada hukuman pidana sendiri," kayanya. 

Terpisah Pemilik PT Purbalaksana, Helen Purbonegoro mengatakan untuk minyak goreng curah seberat 1 liter dijual dengan harga Rp14 ribu. Pihaknya juga menjual dengan kemasan jerigen seberat 17 kilogram dengan harga Rp15.500.

"Kami menjual sesuai aturan pemerintah. Jadi kami juga menyesuaikan harga agar pedagang nanti menjual ke masyarakat tidak terlalu tinggi untuk curah ini," kata dia.

Helen mengaku meski minyak goreng curah masih cukup di tempat penyimpanannya, beberapa hari terakhir ini kiriman minyak curah agak tersendat.

"Ini juga menjadi kekhawatiran kami, beberapa hari kiriman minyak juga mulai terlambat. Informasi kami beberapa pengusaha minyak masih merapatkan mengapa minyak curah ini mulai lambat pengirimannya," kata Helen yang memasok minyak goreng dari Semarang, Jateng itu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait