facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tren Hipertensi Sudah Bergeser ke Kelompok Muda, Dinkes Sleman Ingatkan Hal Ini

Muhammad Ilham Baktora | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 25 Mei 2022 | 17:55 WIB

Tren Hipertensi Sudah Bergeser ke Kelompok Muda, Dinkes Sleman Ingatkan Hal Ini
Dinas Kesehatan Sleman menyelenggarakan seminar memperingati hari hipertensi sedunia di pendopo rumah dinas Bupati Sleman, Rabu (25/5/2022). [Hiskia Andika Weadcaksana / Suarajogja.id]

Pemkab Sleman juga bekerja sama dengan 28 rumah sakit umum dan khusus yang tersebar di Kabupaten Sleman melalui mekanisme BPJS Kesehatan.

Isa menuturkan peringatan hari hipertensi sedunia yang ditetapkan WHO itu bukan tanpa alasan. Pasalnya sudah lebih dari satu dekade hipertensi selalu mewarnai kunjungan rumah sakit.

"Hipertensi berkontrubisi besar dalam menyebabkan kompilkasi penyakit tidak menular seperti jantung koroner dan stroke," kata Isa.

Lebih lanjut, berdasarkan data dari WHO sebanyak 41 juta jiwa meninggal setiap tahun akibat penyakit tidak menular tersebut. Di Indonesia penyakit tidak menular bahkan masuk 5 besar penyebab kematian.

Mengacu pada data Kemenkes di tahun 2020 BPJS kesehatan menghabiskan Rp17,05 triliun untuk membiayai penyakit tidak menular. Selain beban pembiayaan tinggi, komplikasi akibat hipertensi yang tidak terkendali juga mengakibatkan turunnya produktivitas penderita.

Baca Juga: Program MATA HATI Dinkes Sleman Diapresiasi Kemenkes RI, UNFPA hingga Kedubes Kanada

"Untuk Kabupaten Sleman hingga tahun 2021 hipertensi menjadi data kunjungan paling banyak dalam 10 besar kunjungan masyarakat di fasyankes," ujarnya.

Oleh karena itu, Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman menggelar Seminar Hipertensi dengan mengambil tema 'Cegah dan Kendalikan Hipertensi dengan Tepat untuk Hidup Sehat Lebih Lama'.

Kegiatan ini diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat untuk melakukan pencegahan dan pengendalian hipertensi yang dimulai dari diri sendiri dan keluarga. Serta masyarakat dihimbau untuk rutin mengukur tekanan darah minimal satu bulan sekali secara mandiri atau di faskes kesehatan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait