facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

5 Buku Hasil Pemikiran Syafii Maarif yang Fenomenal

Galih Priatmojo Jum'at, 27 Mei 2022 | 13:00 WIB

5 Buku Hasil Pemikiran Syafii Maarif yang Fenomenal
Buya Syafii Maarif. (Setneg.go)

Buya Syafii Maarif ini merupakan seorang ulama dan cendekiawan Indonesia yang juga rajin menulis buku hasil dari pemikirannya.

SuaraJogja.id - Mantan ketua umum PP Muhammadiyah, Buya Ahmad Syafii Maarif meninggal dunia di RS PKU Muhammadiyah Gamping, Sleman, Yogyakarta pada pukul 10.15 WIB, Jumat (27/5/2022) hari ini.

Kabar duka wafatnya Syafii Maarif salah satunya disampaikan oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir.

"Muhammadiyah dan bangsa Indonesia berduka. Telah wafat Buya Prof Dr H Ahmad Syafii Maarif pada hari Jumat tgl 27 Mei 2022 pukul 10.15 WIB di RS PKU Muhammadiyah Gamping," kata Haedar Nashir.

Haedar mendoakan almarhum husnul khatimah, diterima amal ibadahnya, diampuni kesalahannya, dilapangkan kuburnya dan ditempatkan di jannatun na'im.

Baca Juga: Buya Syafii Maarif Meninggal Dunia, Ganjar: Beliau Tokoh Panutan yang Selalu Menyejukkan

Meninggal di usia 87 tahun, Buya Syafii Maarif yang memiliki nama lengkap Ahmad Syafii Maarif ini merupakan seorang ulama dan cendekiawan Indonesia yang juga rajin menulis dan kerap kali menjadi pembicara dalam sejumlah seminar. 

Sebagian besar tulisannya adalah masalah-masalah Islam, dan dipublikasikan di sejumlah media cetak dan dalam bentuk buku. Berikut deretan karya-karya Buya Syafii Maarif yang fenomenal.

1. Membumikan Islam (2019)

Buku ini menyajikan pemikiran-pemikiran Buya Syafii Maarif serta argumen yang begitu kuat dan komprehensif tentang pentingnya mengembangkan keislaman di tanah air dalam bingkai keindonesiaan dan kemanusiaan.

2. Politik Identitas dan Masa Depan Pluralisme Kita (2010)

Baca Juga: Buya Syafii Maarif Tutup Usia, Zulkifli Hasan: Kita Kehilangan Teladan yang Menginspirasi

Dalam buku ini, Buya Syafii Maarif secara terbuka menelanjangi ancaman kekerasan oleh kelompok Islam tertentu di Indonesia, yang disebutnya sebagai kelompok “Preman Berjubah.”  Serta masalah burning issues yang ada kaitannya dengan masalah politik identitas sejak 11 tahun terakhir dengan kemuncula gerakan-gerakan radikal atau setengah radikal yang berbaju Islam.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait