facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ratusan Karyawan Keracunan di Sleman, Dinkes Duga Makanan Ini Penyebabnya

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Selasa, 28 Januari 2020 | 17:31 WIB

Ratusan Karyawan Keracunan di Sleman, Dinkes Duga Makanan Ini Penyebabnya
Sejumlah Karyawan PT Mataram Tunggal Garment (MTG) berkumpul di RS Panti Nugroho, Kecamatan Ngaglik, Kabupaten Sleman, karena keracunan yang diduga disebabkan lauk ikan tongkol, Kamis (5/12/2019). - (SUARA/Baktora)

"Dugaan dari dua pengujian, baik lapangan dan uji lab ini, ada pada salah satu menu," kata dia.

SuaraJogja.id - Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sleman terus melakukan investigasi terhadap kasus kercunan ratusan karyawan PT Mataram Tunggal Garment (MTG) usai mengonsumsi katering yang disediakan perusahaan tersebut pada 5 Desember tahun lalu.

Pengujian lab serta pengujian lapangan terus dilakukan, dan saat ini Dinkes Sleman bakal menyimpulkan hasilnya dengan menggelar rapat audit setelah satu bulan dilakukan pengujian.

Kepala Seksi Farmasi dan Kesehatan Makanan Minuman Dinkes Sleman Gunanto menjelaskan, pihaknya segera melakukan rapat untuk menyimpulkan hasil tersebut.

"Begini, untuk menentukan hasilnya, harus dipadukan antara pengujian di lapangan dan lab. Dalam waktu dekat kami akan melakukan audit untuk menyimpulkan apa penyebab karyawan tersebut keracunan," ungkap Gunanto saat dikonfirmasi wartawan, Selasa (28/1/2020).

Baca Juga: Depan Komisi VII DPR, Bos PLN Janji Tak Ada Konflik Kepentingan

Pengujian lab sendiri, kata Gunanto, dilakukan pada 15 Desember 2019. Selama satu bulan, tepatnya 15 Januari 2020, pengujian lab selesai dan mengeluarkan hasil.

Gunanto menjelaskan, hingga kini pihaknya menduga, makanan berupa ikan tongkol menjadi salah satu faktor penyebab keracunan. Namun, pihaknya masih menunggu kepastian dalam rapat audit itu.

"Dugaan dari dua pengujian, baik lapangan dan uji lab ini, ada pada salah satu menu. Nah, menu tersebut antara lain ada ikan tongkol. Namun kepastiannya akan disimpulkan dalam rapat audit," terang dia.

Pihaknya menjelaskan, selain uji lab, dugaan tersebut juga muncul usai pengujian lapangan yang dilakukan dengan mewawancarai korban. Sementara, pengujian lab hanya sebagai penguat apakah benar makanan tersebut menjadi salah satu faktor penyebab keracunan.

"Pengujian lab itu hanya sebagai penunjang dari penyelidikan lapangan, jadi hanya sebagai penguat saja. Jadi bukan karena hasil lab sudah keluar, maka disimpulkan penyebabnya adalah menu yang diujikan. Jadi tetap harus dipadukan," terangnya.

Baca Juga: Polisi Datangkan Saksi Ahli Pastikan Akun Penghina Wali Kota Risma Bersalah

Kepala Dinkes Kabupaten Sleman Joko Hastaryo menerangkan, audit sendiri akan dilangsungkan pada pekan depan. Hal itu untuk memastikan faktor penyebab terjadinya kasus keracunan di MTG.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait