alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ada Perubahan, Begini Skenario Baru Penutupan Malioboro di Selasa Wage

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Sabtu, 15 Februari 2020 | 14:32 WIB

Ada Perubahan, Begini Skenario Baru Penutupan Malioboro di Selasa Wage
Sejumlah petugas gabungan dari Dishub, Linmas, dan Satlantas Polresta Yogyakarta bersiaga di kawsan Malioboro, Selasa (19/11/2019). - (SUARA/Baktora)

Untuk waktu pelaksanaan, uji coba semipedestrian di Malioboro tetap akan berlangsung selama 12 jam.

Dishub Kota Yogyakarta juga menyiapkan berbagai variasi skenario uji coba di Malioboro, sehingga bisa diketahui manajemen lalu lintas terbaik yang bisa diterapkan saat kawasan ini sepenuhnya ditetapkan sebagai semipedestrian.

Selain menutup akses terusan dari Jalan Suryatmajan ke Jalan Pajeksan, skenario lain yang disusun adalah menjadikan Jalan Letjen Suprapto menjadi jalan searah ke selatan.

"Selama Malioboro ditutup, terjadi kenaikan volume kendaraan di Jalan Letjen Suprapto yang sebagian besar mengarah ke selatan," kata Kepala Bidang (Kabid) Lalu Lintas Dishub Kota Yogyakarta Windarto.

Sebelumnya, dalam konsep awal manajemen lalu lintas, jika semipedestrian diberlakukan di Malioboro, maka Malioboro dijadikan sebagai sebuah bundaran besar, dan sejumlah ruas jalan di sekitarnya menjadi satu arah.

Baca Juga: Ratusan WNI di Natuna Dipulangkan, Menkes Terawan: Jangan Lupa Minum Jamu

Jalan Suryotomo dan Jalan Mataram akan menjadi jalan searah ke utara, Jalan Pasar Kembang menjadi searah ke barat, Jalan Gandekan Lor dan Jalan Bhayangkara menjadi searah ke selatan.

Namun, kemudian muncul opsi manajemen lalu lintas baru, yaitu menjadikan Jalan Letjen Suprapto searah ke selatan, sedangkan Jalan Bhayangkara tetap menjadi jalan searah ke utara seperti penerapan selama ini.

"Kami akan simulasikan dalam uji coba bagaimana penerapan manajemen lalu lintas tersebut terhadap kondisi kelancaran lalu lintas dan akan dipilih penerapan yang terbaik," terang Windarto.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait