Mala Sopir Bus Kala Pandemi Corona, Tetap Bertahan meski Tak Ada Penumpang

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana
Mala Sopir Bus Kala Pandemi Corona, Tetap Bertahan meski Tak Ada Penumpang
Beberapa bus Murni Jaya terpaksa harus menginap di Terminal Wates, Sabtu (4/4/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Salah satu penjaga agen bus Murni Jaya, Untoro, membenarkan bahwa memang jumlah penumpang menurun drastis.

SuaraJogja.id - Hari sudah mulai siang, terlihat sopir bus antar-kota antar-provinsi (AKAP) hanya berteduh di bagasi bus dari sorotan matahari di Terminal Wates, Kulon Progo. Sembari menjemur pakaian yang telah dicuci pada pintu atau kaca bus, sopir-sopir itu ditemani bantal, guling, dan gelas plastik berisi kopi yang sejajar dengan asbak rokok.

Mereka harus bertahan di tengah sepinya penumpang sebagai dampak makin meluasnya penyebaran COVID-19. Kondisi yang dialami para sopir tersebut dalam berapa hari terakhir ini memang berbanding terbalik dari beberapa bulan lalu, yang selalu mengangkut penumpang.

Sambil mengangkat pakaian keringnya, Joko, salah seorang sopir bus Murni Jaya, mengaku tidak bisa berbuat banyak terkait hal ini.

"Memang hari-hari ini sangat sepi, sudah sehari bus saya parkir di terminal sini [Terminal Wates]. Hari ini saya belum dapat laporan dari agen ada penumpang atau tidak," kata Joko, ditemui SuaraJogja.id di Terminal Wates, Minggu (4/4/2020).

Kini, Joko hanya pasrah dan berserah diri. Ia berharap, virus corona cepat menghilang agar mata pencahariannya kembali normal.

Ditemui terpisah di ruangannya, salah satu penjaga agen bus Murni Jaya, Untoro, membenarkan bahwa memang jumlah penumpang menurun drastis. Kondisi tersebut sudah berlangsung sejak kurang lebih 10 hari lalu, yang kemudian makin parah di seminggu terakhir.

Tentu menurunnya jumlah penumpang juga berakibat pada jumlah armada bus yang beroperasi. Ia mengatakan, sebagian PO bus menarik beberapa armadanya yang biasa mangkal di terminal karena penumpang sepi.

Murni Jaya sendiri menyisakan 14 unit bus yang masih beroperasi dari sekitar total 60 unit yang tersedia. Empat belas unit tersebut dibagi -- tujuh unit ada di jalur Wates dan tujuh lainnya Jakarta.

"Satu bus paling banyak terisi empat orang penumpang dalam satu hari. Itu dalam 10 hari terakhir, seminggu terakhir ini sudah sangat parah. Hari ini dari sini cuma ada satu orang, biasanya hari biasa berkisar 35-40 orang tiap hari semua jurusan. Penuruan hampir 90% lebih, kalau Minggu saja bisa sampai 80 orang," tutur Untoro.

Ia menambahkan bahwa beberapa bus sudah ada yang menginap di Terminal Wates, tidak mendapat penumpang selama lima hari. Bahkan beberapa hari yang lalu ada 17 unit yang tidak berangkat karena memang kosongnya kursi penumpang.

Pihak perusahaan sendiri masih tetap menginstruksikan untuk berjalan meskipun sebagian besar sudah berhenti. Hal tersebut yang membuat banyak sopir dirumahkan untuk sementara waktu.

Pencegahan terhadap penyebaran COVID-19 adalah salah satu faktor sopir lebih memilih berdiam di rumah untuk sementara waktu. Kalaupun sopir bus memang beroperasi, penumpang juga tidak akan sebanyak hari-hari biasa atau bahkan tidak ada sama sekali. Apalagi, penularan virus corona SARS-CoV-2 terjadi dengan sangat mudah dan cepat, sehingga masyarakat juga diimbau untuk tidak bepergian demi menekan angka penularan virus yang menyebabkan penyakit COVID-19 itu. 

Kepala Seksi Pengelolaan Terminal Wates Yunarti menjelaskan, sejak isu pandemi corona, jumlah penumpang bus sudah turun. Tidak hanya PO tertentu saja, tapi semua PO mengalami penurunan jumlah penumpang.

Pihak Terminal Wates sendiri sudah berupaya melakukan penyemprotan secara teratur di area terminal, ditambah juga dengan pemeriksaan suhu tubuh kepada penumpang yang turun di terminal dan menekankan pentingnya perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) kepada semua petugas, agen, dan masyarakat yang datang ke terminal.

"Kita juga mengimbau kepada para agen-agen atau pengelola kios untuk menjaga kebersihan kiosnya. Kita beri edukasi bahwa virus ini harus kita waspadai bersama,” jelasnya

Yunarti menuturkan pula bahwa pihaknya sudah membagikan form untuk diisi oleh agensi terkait data penumpang. Memang pihaknya tidak bisa mendata secara detail untuk semua penumpang karena sudah ada manifes dari setiap agensi.

Pihaknya mengaku sedang merencanakan pembuatan posko bersama di Terminal Wates. Rencananya, posko bersama itu akan dikoordinasikan bersama anggota TNI, Polri, Dinkes, Pol PP, dan Dishub.

Pendirian posko bersama ini bertujuan agar bus tidak menurunkan penumpang di jalan atau di tempat selain terminal supaya lebih memudahkan juga dalam melakukan pengecekan di satu tempat, misalkan sterilisasi atau pengecekan suhu tubuh.

"Jadi sebelum benar-benar sampai rumah atau tempat tujuan, sudah diantisipasi dulu. Untuk di tempat-tempat yang biasanya sering digunakan menurunkan penumpang [selain di terminal] akan diberi banner atau tulisan agar penumpang diturunkan dalam satu tempat, yaitu di terminal," jelasnya

Pihaknya sendiri belum tahu kapan rencana tersebut akan berjalan, sejauh ini masih dirapatkan oleh beberapa pihak terkait. Nanti juga akan dilakukan koordinasi dengan sopir dan agensi untuk menurunkan semua penumpang di terminal.

Terkait bus yang sebenarnya tidak boleh menginap di Terminal Wates, Yunarti mengatakan bahwa untuk saat ini pihak terminal memberi kelonggaran kepada armada bus yang memang tidak mendapat penumpang. Ia berharap, kondisi ini akan segera pulih agar semua bisa berjalan normal kembali.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS