facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Seminar Tesis dari Kontrakan, Begini Kisah Rangga Mahasiswa S2 Filsafat UGM

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Kamis, 09 April 2020 | 14:48 WIB

Seminar Tesis dari Kontrakan, Begini Kisah Rangga Mahasiswa S2 Filsafat UGM
Seminar proposal tesis daring Rangga Kala Mahaswa, mahasiswa S2 UGM, Rabu (8/4/2020). - (dok Humas UGM)

Rangga menilai, internet adalah salah satu faktor penentu kelancaran seminar daringnya yang paling vital.

SuaraJogja.id - Pagi itu, Rabu (8/4/2020), seorang mahasiswa S2 Ilmu Filsafat Universitas Gadjah Mada (UGM) sudah tampak rapi mengenakan kemeja putih dan dasi, lengkap dengan jas hitam. Namun, ia tak bersiap untuk pergi ke mana-mana, melainkan duduk di depan laptopnya dalam kamar kontrakannya di Desa Condongcatur, Kecamatan Depok, Kabupaten Sleman.

Rangga Kala Mahaswa, nama mahasiswa itu, hendak menjalani seminar proposal tesisnya. Ia pun membaca-baca kembali materi yang akan ia presentasikan.

Seminarnya dilaksanakan secara daring melalui aplikasi Webex. Tepat pukul 10.00 WIB, seminar tersebut akhirnya dimulai. Dari layar laptopnya ia bisa menatap wajah tiga dosen pengujinya yang berada di tempat tinggal masing-masing.

Sekitar 40 menit berlalu, seminar pun usai. Rangga menyatakan bahwa presentasi dan seminarnya berjalan lancar tanpa hambatan. Ia juga mampu menjawab berbagai pertanyaan yang dilontarkan para dosen penguji kepadanya.

Baca Juga: Mengulik Keterkaitan Renjana, Unggahan Aura Kasih untuk Glenn Fredly

Rangga menjelaskan bahwa seminar tersebut digelar secara daring sesuai instruksi dari Rektor UGM untuk membatasi aktivitas di kampus sehubungan dengan pandemi COVID-19. Lantas, semua aktivitas akademik di UGM, termasuk seminar proposal maupun sidangnya, dilakukan secara daring.

Menurut keterangan Rangga, dipilihnya Webex sebagai medium kegiatan akademiknya juga merupakan arahan dari Fakultas Filsafat UGM. Ia mengatakan, tim IT dari fakultasnya itulah yang telah menyiapkan seminarnya melalui Webex, sehingga dirinya tinggal menyiapkan berbagai peralatan pendukung, seperti laptop yang disertai webcam, headset, dan tentu saja koneksi internet.

Rangga menilai, internet adalah salah satu faktor penentu kelancaran seminar daringnya yang paling vital. Pasalnya, ia juga telah merasakan sendiri pengalamannya mengajar sebagai asisten dosen selama ini. Selama pandemi COVID-19, sebagai asisten dosen Epistemologi dan Filsafat Teknologi, Imam Wahyudi, Rangga telah empat kali membantu perkuliahan daring melalui Webex.

"Banyak mahasiswa yang akhirnya tidak bisa mengikuti perkuliahan secara optimal karena masalah koneksi internet. Mereka mengeluh koneksi yang jelek. Hal itu sebenarnya wajar saja karena jangkauan internet di Indonesia beragam, tergantung operator yang mereka pakai," terang Rangga, dikutip dari rilis Humas UGM.

Kendati demikian, Rangga tetap merasakan bahwa pembelajaran tatap muka secara langsung lebih berkualitas daripada daring.

Baca Juga: Menko PMK Bahas Rencana Pergeseran Libur Idul Fitri 2020 Sore Ini

"Pembelajaran daring mengurangi interaksi dan gerak peserta maupun pengisinya. Agak capai juga karena harus pakai headset dan duduk terus, sehingga kurang nyaman. Selain itu, ketika tatap muka tidak perlu menyiapkan peralatan juga, semua sudah disiapkan dari kampus. Kita juga tidak perlu was-was koneksi terputus," jelas Rangga.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait