Ungkap Kronologi Kekerasan Seksual, UII Bergerak Suarakan Sejumlah Tuntutan

Z terkejut lantaran ia mengenal IM sebagai "sosok yang agamis, cerdas, dan sopan."

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Jum'at, 01 Mei 2020 | 18:37 WIB
Ungkap Kronologi Kekerasan Seksual, UII Bergerak Suarakan Sejumlah Tuntutan
Ilustrasi korban kekerasan atau pelecehan seksual - (Pixabay/Anemone123)

SuaraJogja.id - Kasus kekerasan seksual yang menerpa Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta menjadi perhatian bagi sekelompok aktivis yang tergabung dalam UII Bergerak. Melalui rilis dengan 11 halaman yang dikeluarkan pada Kamis (30/4/2020), UII Bergerak mengungkap kronologi singkat kekerasan seksual yang dilakukan seorang alumnus Arsitektur Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan (FTSP) UII berinisial IM.

Dalam rilisnya dibeberkan kronologi kejadian yang dialami dua korban meskipun sebenarnya, menurut UII Bergerak, korban IM tak hanya dua orang.

Laporan pertama yang diterima UII Bergerak berasal dari penyintas berinisial Z, sesama mahasiswa UII angkatan 2012 dengan IM. Menurut keterangan yang disertakan, mulanya pada 11 April lalu, alumnus Psikologi Fakultas Psikologi dan Ilmu Sosial Budaya (FPSB) UII itu berbincang-bincang dengan IM melalui direct message (DM) di Instagram sebagai kawan lama.

Obrolan keduanya berlanjut hingga suatu hari IM menghubungi Z melalui WhatsApp (WA). Di situ, Z mengungkapkan bahwa ia diminta IM menirukan posisi orang berhubungan badan dan menyentuh alat vitalnya.

Baca Juga:Astronom Temukan Eksoplanet Raksasa dengan Tiga Kali Massa Jupiter

Sontak, Z terkejut lantaran ia mengenal IM sebagai "sosok yang agamis, cerdas, dan sopan." Bahkan, kata dia, IM tengah dipromosikan menjadi dosen FTSP UII.

Sempat Z menyuarakan kejadian yang menimpanya itu di Instagram story, dan berita yang tak disangka-sangka pun ia terima dari teman-teman yang meresponsnya, yakni bahwa IM telah melakukan aksi serupa selama dua sampai tiga tahun belakangan. Z bahkan sampai dihubungi psikolog yang menangani korban-korban IM hingga ia mendapat informasi soal kasus-kasus IM yang lebih mengejutkan lagi.

Selain Z, UII bergerak juga membagikan kronologi singkat dari penyintas kekerasan seksual IM berinisial X. Kemalangan menimpa alumnus UII yang dulunya berkuliah pada angkatan 2016 itu kala ia berada di perpustakaan.

Disampaikan bahwa IM menceletuk soal bulu tangan X. IM juga disebutkan menghubungi X via chat untuk menyampaikan soal mitos yang mengatakan bahwa hasrat seksual perempuan bisa dilihat dari bulu tangannya.

X merasa tak nyaman dengan perbincangan tersebut dan berusaha menyangkal IM, tetapi, kata X, IM bersikeras menganggap obrolan semacam itu wajar untuk orang dewasa, termasuk dengan lawan jenis.

Baca Juga:Karyawan HM Sampoerna Positif Corona, Amankah Mengisap Rokok Sampoerna?

UII Bergerak mengungkapkan, korban IM ada banyak, bukan hanya Z dan X. Selain itu, kasusnya pernah dilaporkan sampai ke bidang kemahasiswaan, tetapi pihak kampus dinilai lambat dalam menindaklanjutinya. Bahkan, IM masih diberi ruang sebagai narasumber di salah satu program branding kampus.

News

Terkini

Sandi mengajak semua menteri dan delegasi yang hadir untuk menjadi rojali di ATF tahun ini.

News | 11:16 WIB

Saya ngajak kerjasama parpol (partai politik), pemerintah mengajukan RUU Perampasan Aset.

News | 11:12 WIB

Masyarakat yang sedang melakukan aktivitas di CFD menjadi target utama dari pemasaran produk SUN Ritel khususnya SBR.

News | 23:43 WIB

massa Forum Ukhuwah Islamiyyah DIY gelar aksi mengecam pembakaran Al Quran di Swedia

News | 23:18 WIB

Mahfud MD menyinggung RUU tentang Pembatasan Uang Kartal yang belum juga disahkan.

News | 23:09 WIB

BRI berhasil meraih peringkat bergengsi dari Asean Corporate Governance Scored Card atau ACGS.

News | 20:01 WIB

Semarakkan bulan kasih sayang, Sleman City Hall menyelenggarakan berbagai acara menarik, mulai dari konser Fiersa Besari hingga charity event berhadiah tiket konser BLACKPINK.

Lifestyle | 18:34 WIB

Ratusan orang hadir dengan memakai kebaya untuk memeriahkan acara launching Pakuwon Mall Jogja, Jumat (3/2/2023).

Lifestyle | 17:38 WIB

Terrence menyebutkan bahwa wilayah Asia Tenggara masih menjadi sumber utama bagi Singapura.

News | 14:22 WIB

Teror itu bermuatan politik. Teror buat masyarakat ketakutan. Kalau orang ketakutan, ada orang masuk seolah pahlawan.

News | 14:05 WIB

Program MRA-TP dirancang untuk memfasilitasi pergerakan tenaga kerja profesional pariwisata antaranggota ASEAN

News | 13:55 WIB

Yogyakarta menjadi tuan rumah gelaran ASEAN Tourism Forum atau ATF 2023.

News | 13:45 WIB

Dengan pertumbuhan yang cukup pesat tersebut, ia optimis target 30 juta UMKM yang terdigitalisasi pada 2024 nanti dapat tercapai.

News | 11:38 WIB

Berikut ini kumpulan doa setelah salat fardu yang dapat kamu baca dan amalkan untuk memohon ampunan dari Allah SWT

Lifestyle | 11:15 WIB

belakangan isu tentang kasus penculikan santer beredar di DIY

News | 20:41 WIB
Tampilkan lebih banyak