RDT COVID-19 Reaktif, Dua Warga Bantul Diisolasi di RS PKU Muhammadiyah

M Nurhadi | Mutiara Rizka Maulina
RDT COVID-19 Reaktif, Dua Warga Bantul Diisolasi di RS PKU Muhammadiyah
Ilustrasi Covid-19. (Pexels)

Agus mengaku sudah mengajukan kerjasama dengan rumah sakit non-rujukan untuk dapat membantu penanganan Covid-19.

SuaraJogja.id - Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul mengadakan Rapid test massal bagi masyarakat umum Selasa (5/5/2020). Hasilnya, dua dari 170 peserta dinyatakan positif dan dirawat di RS PKU Muhammadiyah. 

Juru Bicara Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Bantul, Sri Wahyu Joko Santoso mengatakan, berdasarkan data hingga pukul 18.29 WIB, ada 414 orang yang mendaftar. Sebanyak 170 warga dinyatakan prioritas dan sudah menjalani RDT.

"Hasil rapid test tahap pertama hari ini didapat dua orang reaktif, rapid test positif. Riwayat penularan keduanya sedang dutelusuri," kata pria yang akrab disapa Oki tersebut. 

Oki menjelaskanm kedua warga tersebut selanjutnya dijadwalkan akan mengikuti swab test untuk mendapatkan diagnosa. 

Ia menambahkan, ruangan isolasi untuk wanita di Rumah Sakit Lapangan Khusus Covid-19 (RSLKC) Bambanglipuro, Bantul saat ini sudah penuh. Sehingga, keduanya dirujuk ke rumah sakit lain yang masih menyediakan ruang isolasi. 

Oki mengatakan, sesuai dengan protokol seluruh warga yang menunjukkan hasil RDT reaktif harus menjalani tahap swab test. Isolasi di rumah sakit bertujuan untuk mempermudah proses swab test, sekaligus mencegah resiko penularan. 

Setiap orang yang didiagnosa COVID-19 wajib menjalani rapid test sebanyak dua kali. Hal ini dilakukan untuk mencegah, seandainya pada pengujian pertama antibodi belum terbentuk.

Sementara antibodi, akan terbentuk pada hari ke tujuh hingga ke empat belas. Hasil RDT kedua akan digunakan sebagai faktor penguat dari hasil pertama.

"Antibodi itu timbul hari ketujuh sampai keempat belas, jadi masa inkubasi. Kalau pada saat di Rapid itu dia pada hari kelima gak akan muncul hasilnya, tapi rapid kedua pada hari kelima belas berartikan sudah timbul antibodinya," ujarnya.

Kepala Dinas Kesehatan Bantul, Agus Budi Raharja menjelaskan, ada beberapa ketentuan perawatan pasien di RSLKC. Hal ini menyesuaikan dengan kriterai dan kategori dari pasien.

"Rumah sakit lapangan, sebagaimana kita launching waktu itu disitu hanya merawat pasien dengan kategori ringan dan sedang, dan bukan anak-anak, bukan ibu hamil, bukan dengan penyakit komorbid," kata Agus. 

Ia menjelaskan, bagi masyarakat dengan hasil RDT reaktif dan harus menjalani isolasi akan dirujuk ke rumah sakit lainnya. Saat ini, rumah sakit rujukan Covid-19 juga merawat pasien RDT reaktif. 

Lebih jauh, jika rumah sakit rujukan tidak lagi mampu menampung pasien. Agus mengaku sudah mengajukan kerjasama dengan rumah sakit non-rujukan untuk dapat membantu penanganan Covid-19. 

Agus menuturkan, saat ini pihaknya masih melakukan pengadaan rapid test secara bertahap, sesuai dengan kebutuhan. Hasil rapid test massal dalam tiga tahap sebelumnya akan dianalisis untuk memperkirakan kebutuhan rapid test massal selanjutnya. 

"Setelah itu semua kita evaluasi, kita masih membutuhkan rapid test lagi tentu kita lakukan pengadaan lagi," imbuhnya. 

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS