Viral Virtual Wedding Jogja, Ternyata EO Juga Pikirkan Konsumsi Tamu

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora
Viral Virtual Wedding Jogja, Ternyata EO Juga Pikirkan Konsumsi Tamu
Direktur GM Production Yurry Apreto menunjukkan studio mini yang bisa digunakan untuk virtual wedding, Jumat (15/5/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

"Saya berharap ini menjadi langkah baru, terutama industri kreatif untuk kembali hidup," kata Yurry.

SuaraJogja.id - Pihak Event Organizer (EO) GM Production buka suara terkait virtual wedding yang beberapa waktu lalu sempat viral di jejaring sosial. Direktur GM Production Yurry Apreto menjelaskan, butuh waktu tiga pekan untuk membuat konsep hingga merealisasikan konsep pernikahan yang bisa dihadiri secara virtual itu.

"Awalnya kami harus tetap menghasilkan walau di tengah pandemi corona ini. Jika tidak bergerak, kita tak menghasilkan apa pun. Ada 40 karyawan di tempat ini, akhirnya kami berdiskusi dan muncul ide wedding virtual itu," jelas Yurry, ditemui SuaraJogja.id di kantornya, Jumat (15/5/2020).

Ia menjelaskan, ide itu muncul dengan tetap menjaga protokol keamanan Covid-19, di mana hanya dibatasi oleh 15 orang yang seluruhnya menggunakan masker dan sarung tangan.

"Sebenarnya ini kan dummy, jadi bukan pernikahan sungguhan. Talent-nya saja orang-orang yang ada di sini. Kami juga mengundang wedding organizer, termasuk mencari katering yang bisa bekerja sama dengan proyek ini," kata dia.

Konsep pesta pernikahan virtual sendiri diwujudkan dengan mengubah gudang penyimpanan alat serta kabel yang ada di belakang kantor. Gudang ditutupi tirai hijau yang kemudian diubah menjadi latar belakang pelaminan yang menarik setelah ditampilkan di layar gawai.

"Hal ini kami desain di mana mempelai tetap melaksanakan ijab kabul di studio. Namun saat tampil di televisi seolah-olah berada di lokasi lain. Konsepnya nanti bisa kami tampilkan secara streaming mungkin via YouTube," katanya.

Dalam berkomunikasi, nantinya mereka menawarkan aplikasi tatap muka yang dapat dilihat oleh keluarga yang berada di lokasi yang berbeda. Selain itu, Yurry tak hanya memikirkan soal konsep video; konsep konsumsi juga menjadi perhatiannya.

Direktur GM Production Yurry Apreto memberi keterangan pada wartawan terkait konsep virtual wedding di kantornya, Jumat (15/5/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)
Direktur GM Production Yurry Apreto memberi keterangan pada wartawan terkait konsep virtual wedding di kantornya, Jumat (15/5/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

"Kami juga berencana menggunakan layanan Gojek atau Grab. Namun hal itu tidak bisa dilakukan dalam jumlah besar [untuk mengantar konsumsi]. Akhirnya kami berencana kerja sama dengan rental mobil untuk mengantarkan konsumsi itu kepada orang yang diundang," tambahnya.

Disinggung soal biaya, pihaknya tak mematok besaran tertentu. Jika hanya menyewa studio dengan ijab kabul, jasanya dihargai sebesar Rp10 juta.

"Kami berusaha menghidupkan industri kreatif yang hampir mati karena wabah ini. Antusias baik dari EO, WO, serta pihak lainnya mendukung konsep ini," ungkapnya.

Konsep seperti itu kali pertama digagas oleh GM Production. Yurry menjelaskan bahwa inovasi ini ingin dia sebarkan ke pihak-pihak yang tertarik menghidupkan bisnis di industri kreatif.

"Jadi sudah banyak yang datang kepada kami untuk mengadopsi konsep ini. Artinya meski wabah ini mengganggu perekonomian masyarakat, harus ada kemauan untuk keluar dari persoalan ini. Maka saya berharap ini menjadi langkah baru, terutama industri kreatif untuk kembali hidup," kata Yurry.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS