Memohon ke Jokowi, TKI Arab Saudi Kirim Video Menangis Minta Dipulangkan

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Memohon ke Jokowi, TKI Arab Saudi Kirim Video Menangis Minta Dipulangkan
TKI Arab Saudi memohon dipulangkan Jokowi - (Facebook/Mohammad Budi Wibowo)

"Saya ingin pulang, di sini saya enggak pengin sembako. Di sini saya enggak pengin sembako," ucapnya sambil menangis.

SuaraJogja.id - Sebuah video rekaman sejumlah TKI di Madinah, Arab Saudi membuat iba banyak pengguna media sosial. Di video itu, seorang TKI, didampingi teman-temannya, memohon pada Presiden Joko Widodo (Jokowi) supaya dipulangkan karena di sana mereka telantar dan sudah tak punya penghasilan.

Video berdurasi empat menit 19 detik itu dibagikan pengguna akun Mohammad Budi Wibowo di grup Facebook Info Cegatan Jogja, Senin (18/5/2020). Tertera pula identitas pria yang berbicara mewakili teman-temannya di video, yakni Subiyanto, warga Desa Wiladeg, Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul.

"Kepada Presiden, Bapak Jokowi, saya dan teman-teman saya, di sini ada 10 orang, minta bantuan supaya saya dan teman-teman saya ini dipulangkan, Pak Jokowi," ucap pria itu dengan suara yang mulai bergetar.

Ia mengatakan bahwa dirinya dan teman-temannya sudah tidak memiliki pekerjaan dan oleh perusahaan pun tidak diberi uang makan.

"Saya dan teman-teman di sini sudah tidak digaji sama perusahaan, tidak dikasih uang makan sama perusahaan," imbuhnya.

Sejak 15 Maret, lanjutnya, ia sudah tidak dipekerjakan serta tak diberi gaji atau uang makan oleh perusahaan tempatnya bekerja di Madinah. Sejauh ini ia bertahan hidup di perantauan menggunakan jatah gaji yang seharusnya ia kirim ke keluarga di kampung halaman.

Selain itu, ia juga bersyukur karena sempat mendapat bantuan dari TKI lainnya yang masih memiliki pekerjaan sebagai sopir pribadi.

TKI Arab Saudi memohon dipulangkan Jokowi - (Facebook/Mohammad Budi Wibowo)
TKI Arab Saudi memohon dipulangkan Jokowi - (Facebook/Mohammad Budi Wibowo)

Menurut keterangan pria berpeci putih itu, ia dan teman-temannya sudah mengkomunikasikan permasalahan yang dialami dengan Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI), tetapi hingga kini belum ada solusi atau hasil memuaskan.

Nasib Subiyanto dkk pun luntang-lantung di Madinah karena, kata dia, izin visanya sudah di-exit oleh perusahaan. Meski sudah diberi uang membeli tiket pesawat, baginya itu kurang.

"Kami cuma dikasih uang buat beli tiket cuma 1.450 riyal, sedangkan harga tiket 3.900 riyal," terangnya.

Dengan suara yang makin bergetar dan mata yang yang berkaca-kaca, pria itu kembali memohon kepada Jokowi untuk dipulangkan bersama teman-temannya, yang menurut keterangannya semua memiliki anak dan istri di Indonesia.

"Saya ingin pulang, di sini saya enggak pengin sembako. Di sini saya enggak pengin sembako. Teman-teman mohon maaf, bukannya saya menolak, bukannya saya enggak mau. Saya ingin pulang sama teman-teman semua. Saya ingin pulang," kata dia.

"Semoga Bapak mau mempedulikan saya dan teman-teman saya di sini. Saya rakyat Indonesia, saya TKI resmi, saya bukan ilegal, saya resmi, ya Allah," lanjutnya, mengusap air mata.

Video tersebut tak ayal membuat warganet turut iba. Di sisi lain, beberapa dari mereka juga mengungkapkan kondisi yang sama dari perantau sesama warga Indonesia.

"Semoga lekas dapat perhatian pemerintah," komentar Aris Thinner.

"Yang di Jawa jadi pengangguran terus pengin balik Sumatra/Kalimantan/Sulawesi dll juga banyak bos [emoji menangis]," tulis Fiska.

"Up... Semoga bisa teratasi," tambah W Budi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS