Banyak Wisatawan Bandel Masuk Pantai, Dispar Perketat Akses ke Gunungkidul

Galih Priatmojo
Banyak Wisatawan Bandel Masuk Pantai, Dispar Perketat Akses ke Gunungkidul
Sejumlah wisatawan bandel mendapat peringatan dari petugas TNI untuk meninggalkan objek wisata pantai di Gunungkidul karena masih berstatus ditutup selama pandemi Covid-19, Senin (25/5/2020). [Kontributor / Julianto]

Para wisatawan memanfaatkan kelengahan petugas untuk masuk ke objek wisata pantai di Gunungkidul.

SuaraJogja.id - Selama dua hari lebaran ini, petugas SAR Wilayah Pantai Selatan Gunungkidul terlihat sangat sibuk. Mereka harus berbagi tugas, selain membantu pemerintah dalam penanggulangan Covid-19, mereka juga siaga di kawasan pantai sebab masih banyak wisatawan nekat ke pantai.

Sekretaris SAR Satlinmas Wilayah II Gunungkidul, Surisdiyanto mengungkapkan, meskipun masih ditutup namun masih ada saja wisatawan yang nekat masuk ke objek-objek wisata yang ada di wilayah ini. Mereka masuk ke objek wisata memanfaatkan kelemahan dari para petugas. 

"Dalam 2 hari terakhir yaitu libur lebaran ini tak sedikit warga yang berhasil masuk ke sejumlah objek wisata terutama pantai di sepanjang Gunungkidul," tutur Suris saat dihubungi nomor pribadinya, Senin (25/5/2020).

Ia mengakui selama libur lebaran ini tak sedikit warga yang datang ke Pantai Selatan Gunungkidul untuk liburan. Mereka datang dengan cara kucing-kucingan agar petugas atau relawan yang berjaga di portal tidak mengetahui kedatangan warga ini. Sebagian besar mereka memanfaatkan jalur tikus yang masih bisa dilalui karena tidak ada petugas yang menjaganya.

Para relawan SAR juga petugas gabungan TNI Polri banyak mendapati wisatawan ketika melakukan patroli. Ketika mendapati adanya wisatawan yang nekat masuk ke wilayah pantai pihaknya bersama petugas gabungan berusaha membujuk kepada mereka untuk segera kembali meninggalkan kawasan pantai.

"Secara resmi pemerintah belum umumkan membuka semua objek wisata di wilayah Gunungkidul. Kami sebenarnya rindu wisatawan, tetapi ini kan masih pandemi dan pemerintah belum membukanya. Jadi maaf kami meminta wisatawan untuk pergi, kami hanya menjalankan tugas," ujarnya.

Di sisi lain, Dinas Pariwisata (Dispar) Gunungkidul mengaku akan memperketat penjagaan di pintu-pintu masuk wisata. Pengetatan dilakukan sebagai langkah antisipasi menghadapi libur Lebaran. Pasalnya, ada kemungkinan lebih banyak warga yang berusaha masuk ke obyek-obyek wisata, terutama di kawasan pantai.

Sekretaris Dispar Gunungkidul Harry Sukmono mengatakan penjagaan di pintu masuk wisata akan lebih kami tingkatkan pada libur Lebaran ini. Karena sudah menjadi tradisi ketika lebaran, masyarakat pasti menyempatkan untuk berlibur mengunjungi obyek-obyek wisata terutama pantai.

"Dispar Gunungkidul telah memutuskan untuk menutup seluruh tempat wisata sejak Maret lalu. Kebijakan diambil sebagai langkah pencegahan penyebaran COVID-19 di pusat-pusat keramaian. Kami belum memutuskan membukanya kembali," ujarnya.

Kontributor : Julianto

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS