Tertular Pedagang Ikan, 3 Warga DIY Positif COVID-19

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Tertular Pedagang Ikan, 3 Warga DIY Positif COVID-19
Ilustrasi isolasi atau karantina COVID-19 - (Pixabay/fernandozhiminaicela)

Ketiga pasien baru COVID-19 merupakan warga Gunungkidul.

SuaraJogja.id - Sebanyak tiga warga asal DIY dinyatakan positif COVID-19, Sabtu (6/6/2020). Mereka dinyatakan positif karena tertular pemasok ikan yang wara-wiri dari Semarang ke DIY.

Ketiganya merupakan warga Gunungkidul: kasus 241, laki-laki 27 tahun; kasus 242, laki-laki 35 tahun; dan kasus 243, laki laki 34 tahun.

“Ketiganya dari hasil tracing Dinkes Gunung Kidul. Tracing dari supplier ikan yang punya riwayat perjalanan Semarang ke Yogyakarta,” ujar Juru Bicara Penanganan COVID-19 Pemda DIY Berty Murtingsih, Sabtu sore.

Ketiganya tertular kasus 234 dan 235 asal Gunungkidul. Dinkes melakukan tracing setelah keduanya pernah kontak dengan pasien positif COVID-19 di Semarang.

Selain tracing di Gunungkidul, tracing juga dilakukan ke Pasar Kranggan melaui rapid test massal. Sebab, salah satu pasien positif COVID-19 tersebut merupakan pedagang keliling di pasar-pasar, termasuk Pasar Kranggan. Hasilnya, satu pedagang dinyatakan reaktif.

Satu warga lain dari Kulon Progo juga dinyatakan positif COVID-19. Kasus 244, yang merupakan laki-laki 23 tahun ini, punya riwayat pulang dari Tangerang pada 30 Mei 2020 lalu.

Dengan tambahan empat pasien baru, maka total jumlah pasien positif COVID-19 hingga Sabtu di DIY mencapai 242 orang. Dari jumlah itu, sebanyak 110 orang masih dalam proses perawatan.

“Untuk yang kasus Kulon Progo, pasien baru datang dari Tangerang langsung dilakukan rapid test, di-RDT, hasil reaktif lalu di-PCR. Info dari Dinkes, yang bersangkutan pulang karena di-PHK,” jelasnya.

Sementara, Kepala Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BBTKLPP) DIY Irene menjelaskan, DIY mendapatkan kiriman 15.000 test Viral Transport Media (VTM) dan RNA Kit. VTM merupakan media untuk membawa spesimen sampel lendir hidung dan tenggorokan pasien yang telah melalui uji swab.

Sampel tersebut dibawa menggunakan VTM ke laboratorium tersertifikasi untuk diuji lebih lanjut. Tes ini menentukan sampel tersebut positif atau negatif COVID-19.

“VTM ini untuk menjaga supaya virus tidak hancur pada saat diperiksa. Bentuknya seperti tabung kecil dengan tutup,” imbuhnya.

Kontributor : Putu Ayu Palupi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS