facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pembentukan Karakter, Pendidikan Tak Melulu soal Sekolah

Rendy Adrikni Sadikin | Fitri Asta Pramesti Kamis, 02 Juli 2020 | 13:12 WIB

Pembentukan Karakter, Pendidikan Tak Melulu soal Sekolah
Toto Rahardjo, Pendiri Sanggar Anak Alam (SALAM) Yogyakarta

"Karakter itu yang membangun ya ekosistem kita semua di sini," kata Toto Rahardjo.

SuaraJogja.id - Sekolah atau instusi pendidikan telah disamakan dengan pendidikan. Padahal, pendidikan memiliki cakupan lebih luas dari sekolah itu sendiri. Pendidikan adalah kehidupan.

Pendiri Sanggar Anak Alam (SALAM) Yogyakarta Toto Rahardjo mengatakan pendidikan sekarang ini telah terlampau jauh didominasi oleh sekolah. Hal ini disampaikan Toto dalam Kongres Kebudayaan Desa yang digelar melalui webinar, berpusat di Desa Panggungharjo, Sewon, Bantul, Yogyakarta, Kamis (2/7/2020)

Menurutnya, masyarakat saat ini beranggapan ilmu dan pengetahuan hanya bisa didapatkan dari gedung-gedung institusi pendidikan.

"Kalau ngomong pendidikan pasti diartikan sekolah, kalau ngomong sekolah diartikan belajar, jadi kalau orang tidak sekolah berarti tidak belajar," ujar Toto.

Baca Juga: Akankah Perekonomian Membaik di Era New Normal?

Padahal, pendidikan harusnya membuat manusia yang dapat memahami dirinya sendiri, termasuk membentuk karakter.

Sementara, sekolah yang menurut Toto hanya bertemu dengan murid beberapa jam saja dalam sehari, belum dapat dikatakan memberikan sepenuhnya apa yang disebut pendidikan.

Webinar Kongres Kebudayaan Desa di Desa Panggungharjo, Sewon, Bantul, Yogyakarta, Kamis (2/7). (KKD)
Webinar Kongres Kebudayaan Desa di Desa Panggungharjo, Sewon, Bantul, Yogyakarta, Kamis (2/7). (KKD)

"Karakter itu yang membangun ya ekosistem kita semua di sini," katanya.

Karenanya, pendidikan non formal yang tak bisa didapatkan dari institusi menjadi penting untuk menopang peran sekolah dalam membantu peserta didik memahami diri dan lingkungannya.

Toto juga menambahkan pendidikan Indonesia hingga saat ini masih jauh dari merdeka. Di mana pendidikan terjajah oleh globalisasi.

Baca Juga: IBF 2020 : Pola Konsumsi dan Perilaku Pasar Tak Berubah Pasca Pandemi

Globalisasi dalam pendidikan memicu manusia untuk menjadi konsumen konsep pengetahuan yang ada. Akibatnya, globalisasi menjadi aktor aktor utama terkait penyeragaman yang muncul di sistem pendidikan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait