Tambang Pasir Beroperasi, Krisis Air Bersih Hantui Warga Kaliurang

M Nurhadi
Tambang Pasir Beroperasi, Krisis Air Bersih Hantui Warga Kaliurang
Ilustrasi air. (Shutterstock)

"Sungai itu boleh ditambang. Toh, saat ini masih aman. Warga masih menambang pasir secara manual. Tapi kalau sudah pakai alat berat, saya khawatir," ujar Supriyanto.

SuaraJogja.id - Akhir Juni 2020 lalu warga Pedukuhan Kaliurang Barat, Kelurahan Hargobinangun, Kecamatan Pakem, Sleman sempat krisis air bersih. Hal ini disebabkan karena adanya akar yang menghalangi saluran air.

Seorang warga RT 6 yang enggan disebut namanya mengatakan terpaksa berbagai dengan warga lain. Dalam kondisi normal, penampung air di rumahnya mampu penuh dalam waktu 15 menit saja. Namun, karena gangguan butuh waktu berjam-jam agar air tercukupi.

"Kalau menurut saya yang paling parah itu RT 6. Saya harus menunggu lama dan gantian dengan warga lainnya," katanya melansir Harianjogja.com, Kamis (2/7/2020).

Kepala Dukuh Kaliurang Barat, Kecuk Sumadi mengatakan, wilayahnya sempat mengalami masalah air karena pipa penyuplai air tersumbat akar. Ia juga memaklumi hal tersebut lantaran adanya masalah diluar teknis dan musim kemarau.

"Kondisi nyatanya tak seperti yang ada di berita sebelumnya. Enggak semua rumah terdampak. Situasinya enggak separah yang diberitakan. Bisa dibilang kondisinya masih kondusif," ujarnya, Kamis malam, (2/7/2020).

Meski telah kondusif, Kecuk menyoroti adanya kesulitan air berhubungan dengan rencana penggunaan alat berat untuk penambangan pasir di dekat mata air. Menurutnya, hal itu dapat merusak jaringan dan pipa air ke rumah-rumah warga.

Hal tersebut juga disampaikan Ketua RT 6, Supriyanto menuturkan, permasalahn penyumbatan saluran air memang kerap terjadi.

MMayoritas warga memanfaatkan air pasokan dari Tirto Candi dan PT. Anindya Mitra Internasional [AMI]. Warga hanya perlu membayar Rp10 ribu per bulan kepada Tirto Candi. Menurut Supriyanto, biaya tersebut terlampau kecil untuk operasional Tirto Candi.

Saat terjadi masalah saluran air, seringkali pihak pengelola membutuhkan waktu yang tidak sedikit untuk melakukan perbaikan. Terlebih, dengan biaya operasional sekecil itu, Supriyanto menyebut akan sulit untuk bisa meng-cover perbaikan cepat.

"Kalau warga kan maunya bayar murah tapi ngalirnya banyak. Itu manusiawi dan wajar. Sementara kalau di Tirto Candi, jika ada yang protes airnya tidak ngalir, kita harus cek dulu warga lainnya. Jangan sampai selesai satu masalah justru nambah masalah baru. Beda kalau langganannya sama perusahaan semacam PT. AMI yang sedikit lebih mahal. Cuma kalau ada trouble langsung ditangani, karena mereka konsumen," katanya, Jum'at (3/7/2020).

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS