Jalur Evakuasi 5 Dusun di Lereng Merapi Rusak, Sukatmin Minta Perbaiki

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora
Jalur Evakuasi 5 Dusun di Lereng Merapi Rusak, Sukatmin Minta Perbaiki
Kondisi jalur evakuasi Merapi di kawasan Desa Glagaharjo, Sleman mengalami kerusakan, Kamis (9/7/2020). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Sejumlah jalur evakuasi di lereng Merapi dalam kondisi rusak.

SuaraJogja.id - Jalur evakuasi di lereng Merapi yang juga dikenal sebagai jalan poros desa Glagaharjo, kecamatan Cangkringan, Sleman rusak sepanjang dua kilometer dari total tiga kilometer. Jalan yang bernama Bronggang Klangon tersebut butuh perbaikan untuk memudahkan masyarakat mengevakuasi diri jika sewaktu-waktu terjadi erupsi.

Dukuh Kalitengah Lor, Suwondo membeberkan bahwa jalur tersebut merupakan akses alternatif warga untuk menuju balai desa Glagaharjo. Lantaran akses jalur rusak parah, kebanyakan warga memilih jalur Kikis yang berbatasan langsung antara Jawa Tengah dan DI Yogyakarta. 

"Memang jalan tersebut (Bronggang Klangon) sering dilewati truk. Imbasnya jalanan rusak dan warga jarang melintas di sana. Namun jika untuk kebutuhan evakuasi, kami harap jalur tersebut diperbaiki," kata Suwondo ditemui wartawan di sela kunjungan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) di Balaidesa Glagaharjo, Kamis (9/7/2020).

Suwondo menuturkan, saat ini warga hanya bisa mengakses jalur Kikis yang berbatasan antara DIY-Jateng. Kondisinya juga masih baik. Kendati demikian, luas jalan dinilai sempit dan berbahaya ketika masyarakat mengakses jalan tersebut bersama-sama.

"Harapannya Gunung Merapi masih cukup baik walau beberapa hari terakhir muncul berita jika aktivitasnya meningkat. Tapi jika harus mengakses jalan perbatasan itu saat ada evakuasi, kami yakin hal itu berbahaya. Sebab, luas jalannya kecil," terang Suwondo.

Dukuh Srunen, Sukatmin saat ditemui wartawan menjelaskan, bahwa masih ada sekitar lima dusun yang tinggal di wilayah Galagaharjo dan butuh akses jalan bagus ketika evakuasi sewaktu-waktu dilakukan pemerintah setempat.

"Ada dusun Glagahmalang, Singlar, Srunen, Kalitengah Kidul dan Lor yang dekat dengan jalur rusak itu. Bila diperbaiki, kami rasa evakuasi akan lebih mudah. Jadi tidak hanya satu jalur (Jalan Kikis) saja, ada jalan lain untuk memudahkan evakuasi jika benar-benar Merapi erupsi," ungkap Sukatmin.

Ia melanjutkan, pihak desa sudah membenahi jalan sepanjang satu kilometer. Perbaikan menggunakan swadaya desa.

"Dari desa hanya bisa membenahi lebih kurang satu kilometer. Jadi ada sisa dua kilometer yang masih rusak. Pengajuan perbaikan sudah kami kirimkan ke Pemkab Sleman mulai 2018, 2019 dan terakhir 2020 ini. Tapi hal itu selalu mundur, bahkan saat muncul wabah Covid-19, perbaikannya tidak bisa dipastikan kapan," kata dia.

Tim dari BPBD melakukan pengecekan kondisi jalur evakuasi Merapi di kawasan Glagaharjo, Sleman, Kamis (9/7/2020). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja]
Tim dari BPBD melakukan pengecekan kondisi jalur evakuasi Merapi di kawasan Glagaharjo, Sleman, Kamis (9/7/2020). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja]

Menanggapi hal tersebut Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Sleman, Makwan tak menampik memang ada beberapa jalur yang rusak imbas dari lintasan truk. Namun begitu, pihaknya akan memberhentikan penambangan jika memang aktivitas Gunung Merapi meningkat.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS