Antisipasi Wisatawan Tumbang, Wisata Kedung Pedut Lakukan Simulasi Evakuasi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana
Antisipasi Wisatawan Tumbang, Wisata Kedung Pedut Lakukan Simulasi Evakuasi
Petugas khusus yang sudah disiapkan oleh pengelola objek wisata Kedung Pedut melakukan simulasi evakuasi pengunjung, Senin (13/7/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Simulasi evakuasi tersebut ditujukan kepada pengunjung yang mendapat gejala Covid-19 saat berkunjung ke objek wisata itu.

SuaraJogja.id - Simulasi pelayanan di objek wisata terus dilakukan oleh berbagai pihak demi mempersiapkan diri menyambut new normal. Namun, simulasi yang cukup berbeda justru dilakukan oleh pengelola objek wisata Kedung Pedut, Kalurahan Jatimulyo, Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo. Pihaknya menggelar simulasi evakuasi wisatawan, Senin (13/7/2020).

Simulasi evakuasi tersebut ditujukan kepada pengunjung yang mendapat gejala Covid-19 saat berkunjung ke objek wisata itu. Nantinya akan ada tim khusus yang bertugas menangani pengunjung dengan gejala seperti lemas, sesak napas, hingga demam tinggi.

"Simulasi ini merupakan bagian dari kesiapan kami dalam menyambut uji coba terbatas pembukaan kembali objek wisata. Kami sudah siapkan tim penanganan Covid-19 sendiri yang bertugas mengevakuasi wisatawan yang menunjukkan gejala sakit saat berada di area wisata," ujar Yuhono, selaku pengelola objek wisata Kedung Pedut, usai simulasi, Senin.

Simulasi dilakukan semirip mungkin dengan keadaan yang mungkin saja terjadi, mulai dari petugas yang berpakaian Alat Pelindung Diri (APD) lengkap hingga penanganan pengunjung menggunakan tandu untuk dibawa menuju tempat isolasi, yang sudah disediakan di sebuah bangunan di depan pintu masuk objek wisata.

Setelah tiba di tempat isolasi, salah satu petugas nantinya akan melaporkan kejadian itu kepada Gugus Tugas Penanganan Covid-19 tingkat kalurahan, dilanjutkan hingga gugus tugas kabupaten. Baru nantinya wisatawan itu akan dievakusi oleh tim gugus tugas kabupaten ke rumah sakit terdekat untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut.

Pengelola juga sudah memikirkan langkah antisipasi objek wisata yang terkenal dengan air yang jernih tersebut. Nantinya pihak pengelola akan melakukan penjernihah air secara berkala dengan menggunakan cairan kimia untuk mencegah penularan virus melalui media air.

"Tiap satu jam sekali, setelah pengunjung berenang, kita bersihkan dengan Dettol. Sedangkan untuk pembersihan secara menyeluruh akan dilakukan pada setiap satu hari dalam seminggu. Pokoknya kami ingin lebih memastikan bahwa wisatawan yang datang akan aman dan nyaman karena bebas dari penularan virus di objek wisata," ungkapnya.

Yuhono menambahkan, selain menyiapkan tim penanganan khusus Covid-19, pihak pengelola wisata Kedung Pedut juga akan tetap memberlakukan protokol kesehatan pencegahan virus corona untuk petugas maupun wisatawan. Tempat cuci tangan sudah mulai terpasang di sejumlah titik, mulai dari depan pintu masuk, loket, dan spot-spot foto.

Pembatasan jumlah pengunjung juga akan diberlakukan, dari yang biasanya bisa mendapat kuota 500 per hari, menjadi hanya boleh diisi oleh maksimal 70 persen saja. Area kolam pun juga mendapat penanganan serupa, dengan hanya boleh diisi maksimal 50 persen dari total kapasitas yang dapat masuk.

"Kalau akhir pekan biasanya bisa sampai 800-1.000 orang. Jika nanti dibuka lagi, kunjungan akan kita batasi untuk menghindari adanya kerumunan. Kami juga akan menerapkan sistem waiting list. Pengunjung maksimal hanya boleh berada di area wisata selama 30 menit saja," tandasnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS