Modal Nekat, Budidaya Ikan Guppy Suranto Kini Tembus Pasar Asia dan Eropa

Galih Priatmojo
Modal Nekat, Budidaya Ikan Guppy Suranto Kini Tembus Pasar Asia dan Eropa
Suranto pemuda asal Padukuhan Ngipik terlihat tengah memberi makan ikan Guppy hasil budidayanya, Sabtu (1/8/2020). [Kontributor / Julianto]

Budidaya Ikan Guppy tersebut turut mengangkat derajat Padukuhan Ngipik yang terpencil di kawasan Gunungkidul

Kini sudah ada 11 anak muda baik lelaki ataupun perempuan yang bergabung dengan dirinya. 11 anak muda dari 4 padukuhan ini bergabung membentuk kelompok Rejeki Langit. Perlahan-lahan mereka melakukan inovasi dan mematahkan cibiran warga yang meragukan mereka.

Mereka terus bereksplorasi agar ikan yang dibudidaya diminati pasar. Mereka mampu  membuat ikan guppy memiliki warna cerah. Dengan memperhatikan kualitas air harus yakni memiliki suhu di antara 25 hingga 28 derajat celcius dan memiliki PH di antara 7,5 hingga 8. Biasanya ia menyiapkan air dua hari sebelum dihuni ikan guppy sebagai upaya menetralisir zat-zat berbahaya yang tergantung dalam air.

"Untuk menciptakan warga yang cerah memang harus jentik-jentik hidup," ujar dia.

Saat ini, ikan hiasnya mampu menembus ekspor baik di Asia bahkan Eropa. Ada empat kategori ikan yang ia jual yakni pejantan dengan harga Rp1 ribu hingga Rp10 ribu per ekor tergantung jenis dan kualitas, pasangan murah yang menjadi barang rijekan dengan kisaran harga Rp10 ribu sampai Rp15 ribu. 

Sementara untuk pasaran Indonesia dengan kisaran harga Rp50 ribu hingga Rp150 ribu dan pasaran supermarket Internasional satu pasang dengan harga 15 hingga 35 sedangkan untuk hobi sampai 50 USD. Tetapi untuk menembus pasar Internasional memang ikan pilihan, dalam satu indukan di antara 50 sampai 100 ekor paling hanya beberapa pasang yang berkualitas.

Tak hanya itu, kelompok yang telah memiliki berbagai kolam budidaya ikan ini terus mencoba. Kini mengembangkan sayap memiliki unit usaha lain di samping perikanan. Mereka mulai menanam pepaya, memelihara kambing dan juga ikan lele. Unit usaha tersebut masih satu lini karena merupakan turunan dari usaha budidaya ikan Guppy.

Ia menjelaskan dengan memelihara pepaya, buahnya nanti akan digunakan sebagai bahan untuk menghasilkan Magot BSF yaitu lalat atau larva. Larva dari Magot tersebut akan dikeringkan untuk kemudian dirubah menjadi pelet. Pelet tersebut digunakan untuk memberi pakan lele yang juga mereka pelihara.

"Nantinya, air budidaya lele tersebut menghasilkan jentik-jentik hidup yang digunakan sebagai pakan Guppy alami. Di samping pelet memang ada pakan alami dan sangat bagus, yaitu jentik-jentik. Dan karena semua kami produksi ini maka keuntungannya semakin banyak,"terangnya.

Lewat Rejeki Langit Angkat Derajat Desa Terpencil di Gunungkidul

Saat ini, ia merangkul sejumlah pembudidaya ikan guppy di Kabupaten Gunungkidul. Dari sejumlah pembudidaya untuk penjualannya ia siap untuk membantu penjualan ke pasar ekspor. Saat ini dalam satu bulan sekitar 4 ribu pasang ikan guppy bisa saya jual dari teman-teman komunitas dan saya sendiri, untuk omzet keseluruhan sekitar Rp. 75 juta sebulannya. Dan sekarang, saat pandemi omsetnya naik 300 persen dibanding sebelum pandemi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS