Modal Nekat, Budidaya Ikan Guppy Suranto Kini Tembus Pasar Asia dan Eropa

Galih Priatmojo
Modal Nekat, Budidaya Ikan Guppy Suranto Kini Tembus Pasar Asia dan Eropa
Suranto pemuda asal Padukuhan Ngipik terlihat tengah memberi makan ikan Guppy hasil budidayanya, Sabtu (1/8/2020). [Kontributor / Julianto]

Budidaya Ikan Guppy tersebut turut mengangkat derajat Padukuhan Ngipik yang terpencil di kawasan Gunungkidul

"Banyak yang mencibir apa bisa menghidupi keluarga. Apalagi saya punya istri dan anak. Tetapi cibiran itu justru membuat saya tertantang untuk membuktikannya,"papar bapak dua anak ini.

Harga Guppy hasil budidanyanya laku jutaan rupiah

Namun ia yakin dengan potensi luar biasa dari ikan Guppy ini. Karena ketika ikan guppy jika dipelihara dengan baik, akan menghasilkan pundi-pundi hingga puluhan juta rupiah. Bahkan, ikan guppy yang berkualitas dengan ciri warna yang cerah kini digandrungi sebagian besar masyarakat Eropa.

Di tengah potensi besar, saat ini tak begitu banyak orang yang mengetahui nilai jualnya, iapun serius membudidaya ikan
tersebut. Perlahan-lahan ia lantas memasarkan ikan yang ia budidaya ke pedagang ikan hias di Gunungkidul ataupun ke kota Yogyakarta. Bahkan ia mencoba memasarkan ke Klaten, Surakarta dan juga Wonogiri.

"Setelah berjalan hampir 1 tahun saya kaget, kok disini harga masuk toko hanya kisaran seribu rupiah padahal saya lihat di Internet harga jualnya mahal," ujar lelaki yang akrab dipanggil Surip ini. 

Iapun berusaha mencari tahu bagaimana caranya meningkatkan nilai jual ikan yang ia budidaya. Ia kemudian berusaha mencari komunitas budidaya ikan guppy di Yogyakarta dan di Solo. Dari komunitas tersebut, ia mengenal pasar Internasional. Tak disangka, harga ikan guppy miliknya laku ratusan bahkan jutaan per pasang.

Di sisi lain, ia juga selalu belajar bagaimana memelihara ikan hias guppy yang benar. Menurutnya, ikan hias guppy sendiri memang kian digandrungi pasar internasional. Warnanya yang cerah dan bentuknya yang unik menjadi daya tarik sendiri.

Iapun mulai mendekati anak muda di mana ia tinggal. Ia menggandeng mereka untuk turut memasarkan secara online ikan yang ia budidaya Hasilnya ia bagi dua 50 persen untuk dirinya selaku pembudidaya dan 50 persen untuk yang bisa menjualkannya. Dan perlahan-lahan omsetnya meningkat dari Rp5 juta perbulan menjadi Rp15 hingga Rp30 juta perbulan.

"Dari situ semakin banyak pemuda yang bergabung. Selain memasarkan, mereka juga banyak yang tertarik untuk ikut membudidayakan ikan ini," tambahnya.

Dilirik Pasar Asia Hingga Eropa

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS