Indeks Terpopuler News Lifestyle

Ngaku Bisa Gandakan Uang hingga Ratusan Juta, 3 Pria di Sleman Ditangkap

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Selasa, 04 Agustus 2020 | 15:20 WIB

Ngaku Bisa Gandakan Uang hingga Ratusan Juta, 3 Pria di Sleman Ditangkap
Tersangka penipuan menjelaskan cara kerja alat pengganda uang abal-abal saat konferensi pers di Mapolres Sleman, Selasa (4/8/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

"Dari pengakuannya, mesin yang didatangkan dari Australia ini dapat menghasilkan uang banyak dengan modal sedikit."

SuaraJogja.id - Kepolisian Resor (Polres) Sleman berhasil menangkap pelaku penipuan dengan modus penggandaan uang sampai ratusan juta rupiah. Tiga pelaku yang berstatus wiraswasta ini telah diamankan di Mapolres Sleman.

Ketiga tersangka berinisial ZAS (42), KAA (26), dan JM (24) menjanjikan kepada korban bahwa uang Rp60 juta dapat digandakan hingga Rp700 juta.

"Dari beberapa laporan warga atas dugaan penipuan ini, polisi langsung melakukan patroli cyber. Mereka menawarkan jasa penggandaan uang melalui video yang diunggah ke media sosial. Dari pengakuannya, mesin yang didatangkan dari Australia ini dapat menghasilkan uang banyak dengan modal sedikit," terang Kasat Reskrim Polres Sleman, AKP Deni Irwansyah saat konferensi pers di Mapolres Sleman, Selasa (4/8/2020).

Deni melanjutkan, pelaku menggandakan uang dengan cara memasukkan kertas berjenis doorslag yang telah dipotong seukuran uang Rp100 ribu. Potongan kertas tersebut dimasukkan ke dalam mesin berwarna hitam dan nantinya keluar uang berjumlah Rp100 ribu.

"Kami menyamar sebagai pendana untuk membuktikan pernyataan tersangka di media sosial. Ternyata, pelaku ini memiliki cara yang licin, kertas duslak tersebut sebenarnya tidak benar dicetak. Kertas itu ternyata jatuh ke bawah dan uang yang keluar memang sudah disiapkan, sehingga seolah-olah kertas tadi berubah menjadi uang. Uang yang keluar dari mesin itu memang uang asli yang disiapkan tersangka di dalam alat," katanya.

Kecurigaan polisi bermula saat tersangka, yang mempraktikkan cara kerja mesin, terganggu karena tinta habis. Mereka mengatakan harus membeli dulu seharga Rp280 ribu. Tak ingin pelaku kabur, akhirnya petugas membuka penyamaran dan menangkap para pelaku.

"Kami amankan di sebuah hotel di Jalan Kaliurang Kilometer 15, Ngemplak, Sleman pada Kamis (11/7/2020) pukul 01.30 WIB. Ketiganya langsung kami bawa ke Mapolres Sleman untuk penyelidikan lebih lanjut," jelas Deni.

Dari pengakuan tersangka, alat penggandaan uang itu nyatanya bukan berasal dari Australia. Mereka merakit sendiri dan hanya memanfaatkan sebuah printer.

"Mereka hanya memodifikasi printer yang dilapisi dengan baja hitam. Jadi pengakuan tersangka hanya untuk meyakinkan korbannya saja," terang dia.

Disinggung apakah sudah ada warga yang menjadi korban, Deni menyebut bahwa pelaku baru mempromosikan ke grup-grup di media sosial yang mereka miliki.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait