Indeks Terpopuler News Lifestyle

Selamatkan Peleburan Perak Kotagede, Museum Sonobudoyo Gelar Pameran Rajata

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Selasa, 04 Agustus 2020 | 20:50 WIB

Selamatkan Peleburan Perak Kotagede, Museum Sonobudoyo Gelar Pameran Rajata
Pameran perak Kotagede “Rajata, Perak, dan Kisah di Antaranya” di Museum Sonobudoyo, Selasa (4/8/2020). - (SuaraJogja.id/Putu)

Sejarah mencatat, perak Kotagede muncul sejak Kerajaan Mataram Islam pada abad 16 Masehi.

SuaraJogja.id - Perak tampaknya menjadi salah satu perhiasan yang tak seberuntung emas. Meski sama-sama cantik, harga kedua logam mulia itu berbeda jauh.

Begitu pula nasib perak di sentra kerajinan Kotagede, Yogyakarta. Lesunya bisnis perak membuat para perajin tak lagi banyak memproduksi perak.

Padahal, perak selama ini amat lekat dengan Yogyakarta. Sejarah mencatat, perak Kotagede muncul sejak Kerajaan Mataram Islam pada abad 16 Masehi.

Kerajinan perak, yang awalnya hanya produk terbatas bagi kalangan keraton, perlahan bertransformasi menjadi industri. Masyarakat Belanda yang tinggal di negara koloni memberikan andil yang cukup besar yang mengubah wajah industri perak Kotagede.

“Di Kotagede, sejak krisis ekonomi pada 1998, banyak kolektor atau perajin perak, mereka menjual dalam bentuk kiloan, kemudian dilebur. Sampai saat ini peleburan masih terjadi,” ujar Kepala Seksi, Koleksi, Konservasi, dan Dokumentasi Museum Sonobudoyo Eri Sustiadi di sela pembukaan pameran perak Kotagede “Rajata, Perak dan Kisah Diantaranya”, Selasa (4/8/2020).

Karenanya, Sonobudoyo mencoba menyelamatkan koleksi-koleksi kerajinan perak kuno yang masih tersisa. Sebagian koleksi diambil dari para perajin di Kotagede yang menjualnya dengan harga cukup mahal. Sebagian koleksi lainnya didapat dari Java Instituut.

Untuk itu, Museum Sonobudoyo mencoba menyelamatkan koleksi-koleksi kuno agar tak makin banyak dilebur. Meski masih kecil, saat ini sudah sekitar 300 koleksi perak yang berhasil dimiliki Sonobudoyo.

Sebanyak 20 koleksi diambil dari perajin perak di Kotagede. Koleksi tersebut berasal dari tahun 1930-an, seperti tea set atau tempat minum teh, mangkok, stempel, dan wadah rokok.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 75 koleksi perak Museum kemudian dipamerkan dalam Rajata kali ini. Selain perak asal Kotagede, perak yang pernah dipakai Keraton Yogyakarta juga ikut dipamerkan.

“Misi kami tidak hanya memamerkan, tapi juga preservasi perak. Dengan demikian, masyarakat dan stakeholder tergerak untuk ikut melestarikan koleksi perak yang ada di masyarakat,” ungkapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait