Indeks Terpopuler News Lifestyle

Hidup Miskin, Pasutri Renta di Gunungkidul Rawat Cucu Sakit Polio

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Kamis, 06 Agustus 2020 | 16:20 WIB

Hidup Miskin, Pasutri Renta di Gunungkidul Rawat Cucu Sakit Polio
Sutini (75), warga Pedukuhan Singkil RT 05 RW 12, Kalurahan Tepus, Kapanewon Tepus, Kabupaten Gunungkidul, menggendong cucunya yang sakit polio, Meliasari (12), Kamis (7/8/2020). - (SuaraJogja.id/Julianto)

Selain tak bisa beraktivitas sama sekali, Melia ditinggal pergi oleh kedua orang tuanya sejak umur 7 bulan.

SuaraJogja.id - Kisah mengharukan dialami oleh Sutini (75), perempuan yang tinggal di Pedukuhan Singkil RT 05 RW 12, Kalurahan Tepus, Kapanewon Tepus, Kabupaten Gunungkidul. Bersama suaminya, Yatmo Semito Sudal (78), ia banting tulang merawat dan memenuhi kebutuhan Meliasari (12), cucu mereka yang mengalami gizi buruk dan sakit polio.

Selain tak bisa beraktivitas sama sekali, Melia ditinggal pergi oleh kedua orang tuanya sejak umur 7 bulan. Putri pasangan Sutarno dan Yenni Kusniawati ini hanya mendapat kasih sayang dari sang kakek dan nenek. Selama 12 tahun ini pula, tak ada kabar ke mana kedua orang tua Melia tersebut.

Kemiskinan yang mendera Mbah Sutini dan Yatmo membuat mereka pasrah dan hanya menunggu uluran tangan orang lain untuk memenuhi kebutuhan cucunya tersebut. Upah buruh tani dan hasil panen dari ladang keluarga ini tak cukup untuk memenuhi kebutuhan cucunya yang kian membengkak tersebut.

Sutini mengatakan, 12 tahun lalu anaknya, Sutarno, bersama istrinya, Yenni Kusniawati, datang membawa Melia. Melia sendiri lahir di Bantul, tempat tinggal ibunya, Yenni, yang konon berada di Kecamatan Srandakan. Saat anak dan menantunya tersebut datang ke rumahnya, perasaan gembira sempat menghinggapi Sutini.

"Lha sejak nikah belum pernah pulang. Kedua orang tua Melia hanya tinggal di rumah tersebut selama sepekan," kenangnya, Kamis (7/8/2020), saat ditemui di rumahnya.

Sekitar seminggu tinggal di rumah tersebut, Sutarno berpamitan kepada dirinya untuk akan bekerja. Keduanya menitipkan Melia kepada Sutini untuk dirawat. Sutarno berjanji sesekali akan pulang dan mengiriminya uang untuk memenuhi kebutuhan Melia.

Namun, Sutarno dan Yenni tak pernah memenuhi janji mereka. Bahkan selama 12 tahun merawat Melia, Sutini sama sekali tak pernah mendengar kabar kedua orang tua cucunya itu. Bahkan uang kiriman yang akan dijanjikan sebelum pergi meninggalkan Melia kepada dirinya juga tak pernah dikirim.

Untuk memenuhi kebutuhan cucunya tersebut, keluarga ini harus banting tulang. Sutini sendiri mengaku tak pernah mencari keberadaan anak dan menantunya tersebut di rumah mereka di Bantul. Kendala jarak dan ongkos yang tidak sedikit untuk pergi ke Bantul mengharuskan ia pasrah menerima keadaan.

Terlebih lagi, ia sama sekali tidak pernah mengetahui secara persis di mana tempat tinggal besannya, orang tua dari Yenni. Kemiskinan yang membalut mereka membuat pasangan suami istri ini hanya pasrah dan tidak akan mencari kedua orang tua Melia.

"Kalau ke sana ongkosnya mahal. Sudah mahal belum tentu ketemu. Keluarga di sini ndak ada yang punya motor, jadi susah mau ke mana-mana. Sudah pasrah saja," paparnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait