Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terpapar Klaster Arisan, 6 Pedagang Pasar Pripih Positif Covid-19

Galih Priatmojo Rabu, 23 September 2020 | 17:15 WIB

Terpapar Klaster Arisan, 6 Pedagang Pasar Pripih Positif Covid-19
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Pasar Pripih, Kulon Progo ditutup selama sepekan.

SuaraJogja.id - Sebanyak enam pedagang di pasar Pripih, Kalurahan Hargomulyo, Kapanewon Kokap, Kulon Progo terkonfirmasi positif Covid-19.

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kulon Progo, Baning Rahayujati menyebut bahwa pasar tersebut sementara akan ditutup.

Ia mengungkapkan bahwa terindetifikasinya enam pedagang yang positif Covid-19 itu merupakan pengembangan dari klaster arisan di Dusun Tlogolelo, Hargomulyo, Kokap.

"Ini [penutupan] merupakan upaya memutus rantai penularan Covid-19, yang mana sebelumnya terdapat enam pedagang di pasar ini terjangkit virus Covid-19. Mereka merupakan pengembangan kasus dari klaster arisan," katanya seperti dikutip dari Harianjogja.com, Rabu (23/9/2020) pagi.

Baning menjelaskan Pasar Pripih ditutup selama satu minggu terhitung sejak hari ini sampai dengan Selasa (29/9/2020). Pada Rabu (30/9/2020) jika situasi sudah kondusif, maka pedagang boleh beraktivitas kembali.

Penutupan ini kata Baning berdasarkan hasil kesepakatan bersama antara paguyuban pedagang, pengelola pasar, gugus tugas tingkat kalurahan, kapanewon dan kabupaten.

Selama penutupan, gugus tugas dalam hal ini tim dekontaminasi Covid-19 melakukan penyemprotan disinfektan ke seluruh lapak dan kios pedagang baik yang berada di dalam maupun luar komplek pasar tradisional tersebut.

"Kami juga masih melakukan tracing lanjutan terhadap kasus terkonfirmasi positif dari klaster arisan yang menyebar di pasar ini. Warga yang merasa pernah kontak erat dengan kasus positif bisa datang ke Puskesmas Pembantu Pripih untuk rapid test," ujarnya.

Salah satu warga setempat yang juga pedagang Pasar Pripih, Sri Yudaningsih mengaku tak mempersoalkan penutupan ini. Menurutnya seluruh pedagang dengan kesadaran masing-masing telah setuju untuk libur sejenak dari rutinitas demi terputusnya rantai penyebaran Covid-19 di lingkungan pasar. Di samping itu baik warga Pripih maupun pedagang merasa takut penyebaran virus kian masif jika pasar tetap buka.

"Sebetulnya agak berat ya, karena berdampak pada penjualan, tapi demi keselamatan bersama kami tidak mempermasalahkan hal itu," ucap pedagang pakan dan pupuk tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait