Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ahli Bedah Tulang Bagikan Utas Edukasi: Patah Tulang Anak Tak Perlu Operasi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Kamis, 15 Oktober 2020 | 11:37 WIB

Ahli Bedah Tulang Bagikan Utas Edukasi: Patah Tulang Anak Tak Perlu Operasi
Ilustrasi penderita patah tulang. (Shutterstock)

Ia juga menjelaskan, tindakan operasi tidak dibutuhkan untuk menangani bengkok tangan pada anak.

SuaraJogja.id - Seorang ahli bedah tulang membagikan edukasi seputar tindakan yang harus dilakukan ketika ada pasien yang mengalami patah tulang tangan. Ia mengedukasi warganet agar segera membawa korban ke rumah sakit untuk mendapat tindakan medis.

Ia mengunggah utas tersebut di akun Twitter pribadinya, @asaibrahim, pada Rabu (14/10/2020).

Di awal utasnya, ia memperingatkan kepada orang tua yang memiliki anak kecil untuk tidak membiarkan anaknya memanjat pohon karena jika jatuh akan berisiko mengalami patah tulang ataupun tulang bengkok.

"Buat yg punya anak kecil, hati2 kalau naik2 ke atas pohon ya. Kalo bisa sih ga usa naik2 pohon, kecuali emg mau dididik jadi atlet panjat pinang 17an..," tulis @asaibrahim.

Selanjutnya, ahli bedah tulang ini menjelaskan bahwa, terlepas dari bentuk bengkok akibat jatuh dari pohon atau tempat lainnya ini, angka kesembuhannya sangat tinggi.

Ia juga menjelaskan, tindakan operasi tidak dibutuhkan untuk menangani bengkok tangan pada anak.

"... dan tidak perlu tindakan operasi, cukup dilakukan koreksi, reduksi, uda lurus lagi, pasang gips deh, tentunya dgn teknik yg baik engga pake kayu janur serbet dsbnya," jelasnya.

Kemudian ahli bedah tulang ini juga menuliskan persepsi masyarakat yang berlawanan terkait dengan penanganan bengkok tangan atau patah tulang tangan. Ada yang berpikir bahwa jika terkena bengkok atau patah tangan tak boleh dibawa ke dokter karena akan disuruh operasi, tetapi ada juga yang berpikiran untuk dibawa dulu saja ke dokter.

"dokter tulang menangani kasus ini tdk perlu operasi, tapi dr akan meluruskan tangannya DALAM PEMBIUSAN, anak tidur, nyaman, tdk kesakitan ..," jelasnya.

Pada akhir utasnya, ia mematahkan pendapat masyarakat yang mengatakan bahwa biaya untuk pengobatan bengkok atau patah tulang tangan mahal.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait