alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kantor Sekretariat Pemuda Pancasila Bantul Diserang, Kaca Berserakan

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 28 Oktober 2020 | 18:00 WIB

Kantor Sekretariat Pemuda Pancasila Bantul Diserang, Kaca Berserakan
Suasana pascakerusuhan di Kantor Sekretariat Pemuda Pancasila Bantul, Rabu (28/10/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

"Sangat disayangkan kejadian ini juga bertepatan dengan Hari Sumpah Pemuda."

SuaraJogja.id - Bentrokan antar-sesama anggota Pemuda Pancasila (PP) terjadi di sekitar Kantor Sekretariat PP Bantul pada Rabu (28/10/2020) sekitar pukul 13.12 WIB. Diduga bentrokan itu terjadi antara PP DIY dengan PP Kabupaten Bantul.

Ketua Majelis Pimpinan Cabang (MPC) PP Bantul Doni Bimo Saptoto mengatakan, kronologi kejadian berawal saat Doni sedang bersantai di warung sebelah Kantor Sekretariat PP Bantul, yang beralamat di Cepit, Jl Bantul KM 8,6 Bantul, bersama dua kakak dan empat orang keponakannya.

Mereka tiba-tiba melihat rombongan yang berjumlah sekitar 300-an orang berseragam PP datang dari arah utara. Sembari melakukan konvoi, rombongan itu berhenti di depan Kantor Sekretariat PP Bantul.

"Rombongan pakai sepeda motor paling depan mobil, seperti konvoi dengan suara motor yang keras. Sampai depan rumah berhenti lalu melempar pakai batu," kata Doni kepada awak media, Rabu.

Baca Juga: Polisi Tangkap Anggota FMN Makassar, Jadikan Tersangka Bentrokan

Dalam aksinya tersebut, massa melempari kantor sekretariat sembari meneriakkan kata-kata provokatif. Awalnya, kata Doni, ia hanya diam saja. Namun ketika sudah terjadi kerusuhan, otomatis ia langsung mempertahankan diri.

Dijelaskan Doni, kejadian itu terus berlangsung sekitar 20 menit. Doni, yang kalah jumlah, hanya dapat bertahan dengan benda-benda yang ada di sekitarnya.

"Kami hanya bertahan dengan apa yang ada saja. Kalau ada sapu ya sapu kalau, ada batu ya batu seadaanya. Kalau memang tahu akan terjadi bentrokan, saya pasti bisa menyiapkan anggota lebih dari itu. Sangat disayangkan kejadian ini juga bertepatan dengan Hari Sumpah Pemuda," ucapnya.

Doni menyebutkan, dalam kejadian tadi ia sempat melihat ada beberapa anggota PP DIY yang ikut terlibat, ditambah juga dengan oknum yang beberapa waktu lalu sempat menyerang markas Front Jihad Indonesia (FJI).

Disinggung mengenai adanya korelasi dengan kejadian bentrok beberapa waktu lalu, Doni masih belum berani berkomentar. Namun pada dasarnya jika ditarik benang merah, kata dia, setelah kejadian yang melibatkan FJI itu, muncul berita hoaks yang menyebut penyerangan itu dilakukan PP Bantul pimpinan Doni.

Baca Juga: Selain Samurai, Saling Serang di Kambang Iwak juga Bawa Pedang dan Celurit

Bahkan saat itu juga, Doni telah melakukan klarifikasi dengan Ketua FJI DIY Abdurrahman. Ia mengatakan bahwa yang menyerang markas FJI bukan dari PP Bantul, dan PP Bantul tidak terlibat sama sekali.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait