alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terima 5.000 Alat Rapid Antigen, Dinkes Bantul Bagikan ke 27 Puskesmas

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Jum'at, 26 Februari 2021 | 06:29 WIB

Terima 5.000 Alat Rapid Antigen, Dinkes Bantul Bagikan ke 27 Puskesmas
Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Bantul, Sri Wahyu Joko Santoso ditemui wartawan di kantor Dinkes Bantul, Selasa (26/1/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Penggunaan alat rapid antigen ini juga berguna untuk mendukung upaya akselerasi tracing, testing, dan treatment (3T).

SuaraJogja.id - Sebanyak 5.000 alat rapid antigen yang diterima Dinas Kesehatan (Dinkes) Bantul dari Pemerintah Pusat mulai didistribusikan ke puskesmas yang ada di Bumi Projotamansari.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Bantul Sri Wahyu Joko Santoso mengatakan, alat tersebut diambil mandiri oleh puskesmas dari Gudang Farmasi Dinkes Bantul.

"Pekan ini sudah mulai didistribusikan. Jadi tiap puskesmas mengambil mandiri ke gudang farmasi," jelas pria yang akrab disapa dokter Oki ini dihubungi wartawan, Kamis (25/2/2021).

Ia melanjutkan, setiap puskesmas mengambil sesuai proporsi jumlah kasus positif yang ada di wilayahnya.

Baca Juga: Diduga Dana Pemakaman Covid-19 Proyek, Begini Penjelasan Dinkes Bantul

"Jadi jumlah yang mereka ambil sesuai proporsi jumlah kasus yang terjadi di wilayahnya. Jika per puskesmas berapa saya kurang hafal," katanya.

Alat rapid antigen tersebut digunakan untuk mengecek orang yang pernah berkontak erat dengan pasien terkonfirmasi positif Covid-19.

Selain itu penggunaan alat ini juga berguna untuk mendukung upaya akselerasi tracing, testing, dan treatment (3T).

"Rapid antigen ini kita lakukan kepada orang yang berkontak erat. Pastinya akan ada peningkatan kasus, karena memang kita selenggarakan percepatan 3T itu," tambah dia.

Oki melanjutkan bahwa testing dalam 3T nanti dilakukan kepada dua status pasien yang berbeda.

Baca Juga: Ini Klarifikasi Supriyono Soal Pemakaman Covid-19 Proyek

Jika pasien bergejala, akan dilakukan Swab PCR, sementara yang tak bergejala dilakukan dengan rapid antigen.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait