facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Muncul Polemik Pembasmian Burung Pipit, DP3 Sleman: Masih Uji Coba Kok

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Sabtu, 27 Maret 2021 | 13:25 WIB

Muncul Polemik Pembasmian Burung Pipit, DP3 Sleman: Masih Uji Coba Kok
Burung Pipit. [Cherylyn Ang/Unsplash]

DPRD Sleman dorong anggaran pengadaan jaring untuk menangkap burung pipit di sawah.

SuaraJogja.id - Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan (DP3) Kabupaten Sleman angkat bicara terkait polemik langkah DPRD Sleman yang mendorong anggaran pengadaan jaring di sawah untuk menangkap burung pipit. Hal ini sebagai tindaklanjut atas beberapa tempat yang sempat mengalami gagal panen.

"Jadi anggaran itu kan memang diinisiasi dari temen-temen dewan karena memang di beberapa tempat itu gagal panen karena memang adanya serangan burung emprit atau pipit," kata Kepala Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan (DP3) Kabupaten Sleman Heru Saptono saat dihubungi awak media, Jumat (26/3/2021).

Heru menyebut bahwa sudah sempat terjadi di beberapa lokasi khususnya di Sleman perihal serangan burung pipit itu. Apalagi jika hamparan padi yang dimiliki petani hanya sedikit bahkan bisa menyebabkan gagal panen.

"Kemudian diinisiasi bagaimana cara menghalau burung emprit ini agar tidak memakan padi. Jadi atas dasar itu kemudian kita coba untuk mengusulkan anggaran pilot plan di tempat-tempat tertentu yang skalanya juga masih kecil untuk diuji cobakan," terangnya.

Baca Juga: Kronologi Lengkap Tabrakan Beruntun di Monjali, Gegara Supir Truk Ngantuk

Disampaikan Heru, antisipasi serangan burung pipit dengan menggunakan jaring sendiri belum pernah dilakukan. Selama ini petani masih menggunakan cara-cara konvensional untuk menyelamatkan padinya dari gerombolan burung pipit.

Mulai dari memberikan plastik hingga orang-orangan sawah di sekitar lahan padi tersebut. Bahkan ada juga yang menggunaksn kentongan untuk mengusir burung emprit tersebut.

"Ya [cara itu efektif] ketika ditunggu saja. Setelah itu emprit datang lagi dan akhirnya jerih payah petani yang mulai nanam kemudian berpanas-panas padinya berbuah eh nggak panen. Maka saat ini dicoba untuk itu [menggunakan jaring]," ucapnya.

Sama halnya dengan hama lain seperti tikus, burung pipit juga perlu dilakukan pengendalian secara terpadu. Memang saat ini untuk tikus sendiri sudah terpadat pengendalian hama secara terpadu yakni dengan memutus siklus reproduksi mereka di awal.

Berdasarkan laporan yang diterima Heru, burung pipit itu datang secara rombongan dan biasanya setiap pagi. Kemudian akan datang lagi saat siang hingga sore untuk memakan padi yang ada di sawah.

Baca Juga: Truk Hilang Kendali, 10 Mobil Alami Tabrakan Beruntun di Perempatan Monjali

"Dan itu secara bergelombang sehingga kemudian itu petani menjadi tidak panen karena tiap hari dimakan oleh emprit dan jumlahnya banyak sekali. Selama ini kan memang belum ada pengendalian hama untuk burung emprit itu. Sehingga jumlahnya juga banyak mungkin kalau ribuan ada," tuturnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait