alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Meriah, Pasar Sore Kampoeng Ramadhan Jogokariyan Terapkan Prokes Ketat

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Selasa, 13 April 2021 | 18:50 WIB

Meriah, Pasar Sore Kampoeng Ramadhan Jogokariyan Terapkan Prokes Ketat
Suasana pasar sore di Kampoeng Ramadhan Jogokariyan (KRJ) Ramadan 2021 atau 1442 H, yang tetap diselenggarkan. Ratusan stan dagangan makanan untuk berbuka puasa atau takjil sudah berderet rapi di sepanjang Jalan Jogokariyan pada Selasa (13/4/2021) sore. - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Takmir Masjid Jogokariyan Gitta Welly Ariadi mengatakan, sebelumnya para pedagang pasar sore tersebut telah menjalani tes GeNose di Masjid Jogokariyan.

SuaraJogja.id - Pasar sore di Kampoeng Ramadhan Jogokariyan (KRJ) Ramadan 2021 atau 1442 H tahun ini tetap diselenggarkan. Ratusan stan dagangan makanan untuk berbuka puasa atau takjil sudah berderet rapi di sepanjang Jalan Jogokariyan pada Selasa (13/4/2021) sore.

Berdasarkan pantauan SuaraJogja.id di lapangan terlihat masyarakat telah silih berganti berdatangan sejak sore. Sambil menikmati sore yang tidak terlalu panas, mereka memilih menu yang sesuai selera sebagai santapan untuk berbuka puasa.

Ada pedagang yang masih tampak sibuk mempersiapkan dagangannya. Ada juga yang sudah dengan cekatan melayani pembeli.

Terlihat semacam tanda pengenal bergantung di masing-masing leher para pendagang. Bukan tanpa alasan para pedagang mengenakan tanda pengenal tersebut.

Baca Juga: Bulan Puasa, Dinar Candy Binggung Unggah Foto di Instagram

Pasalnya, itu digunakan sebagai tanda bahwa pedagang tersebut telah memenuhi aturan yang berlaku. Salah satunya dengan telah melakukan tes GeNose sebelumnya.

Takmir Masjid Jogokariyan Gitta Welly Ariadi mengatakan, sebelumnya para pedagang pasar sore tersebut telah menjalani tes GeNose di Masjid Jogokariyan. Hal itu sebagai langkah antisipasi sebaran Covid-19 di lingkungan Jogokariyan.

"Tahun ini kami adakan lagi [pasar sore] dengan tujuan bisa kontrol prokesnya," kata Welly.

Suasana pasar sore di Kampoeng Ramadhan Jogokariyan (KRJ) Ramadan 2021 atau 1442 H, yang tetap diselenggarkan. Ratusan stan dagangan makanan untuk berbuka puasa atau takjil sudah berderet rapi di sepanjang Jalan Jogokariyan pada Selasa (13/4/2021) sore. - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)
Suasana pasar sore di Kampoeng Ramadhan Jogokariyan (KRJ) Ramadan 2021 atau 1442 H, yang tetap diselenggarkan. Ratusan stan dagangan makanan untuk berbuka puasa atau takjil sudah berderet rapi di sepanjang Jalan Jogokariyan pada Selasa (13/4/2021) sore. - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Para pedagang yang telah melakukan tes GeNose tersebut diharapkan bisa memberikan rasa aman dan nyaman bagi pengunjung yang datang. Selain itu, langkah itu sebagai evaluasi penyelenggaraan pasar sore di tahun sebelumnya.

"Pengalaman tahun kemarin karena memang pasar sudah terbentuk ternyata sudah banyak yang jualan, padahal kami tak koordinir. Jadi tidak bisa menata mereka. Maka kali ini diatur prokesnya," terangnya.

Baca Juga: Masjid Jogokariyan Tetap Gelar Pasar Sore, Pedagang Wajib Tes GeNose

Lebih lanjut, Welly menyebut pemeriksaan kesehatan dengan GeNose tersebut akan dilaksanakan secara periodik. Setidaknya tes akan berlangsung setiap seminggu sekali guna terus memantau kesehatan para pedagang.

Sebenarnya pendaftaran GeNose itu dibuka setiap hari. Namun karena keterbatasan kantong napas maka pemeriksaan hanya akan dilakukan secara periodik.

"Kalau ada yang positif, sesuai rekomendasi akan disarankan untuk tes swab PCR untuk memastikan. Tentunya tidak boleh melayani pembeli. Tetap bisa diganti dengan saudara itupun tetap melalui tes GeNose lagi," ungkapnya.

Suasana pasar sore di Kampoeng Ramadhan Jogokariyan (KRJ) Ramadan 2021 atau 1442 H, yang tetap diselenggarkan. Ratusan stan dagangan makanan untuk berbuka puasa atau takjil sudah berderet rapi di sepanjang Jalan Jogokariyan pada Selasa (13/4/2021) sore. - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)
Suasana pasar sore di Kampoeng Ramadhan Jogokariyan (KRJ) Ramadan 2021 atau 1442 H, yang tetap diselenggarkan. Ratusan stan dagangan makanan untuk berbuka puasa atau takjil sudah berderet rapi di sepanjang Jalan Jogokariyan pada Selasa (13/4/2021) sore. - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Mengenai biaya tes GeNose, kata Welly, hanya akan ditarik biaya pengganti kantong napas dengan minimal Rp. 15 ribu saja. Hal itu guna tidak membebani pedagang dengan biaya yang mahal.

"Ini sudah komitmen, semua penjual harus sudah melalui tes GeNose dan negatif dari Covid-19. Lebih ke pelayanan agar yang berbelanja percaya diri," tuturnya.

Meski para pedagang sudah dites GeNose namun protokol kesehatan tetap dilaksanakan dengan ketat.

Hal itu terlihat dari masyarakat yang sudah penuh dengan kesadaran memakai masker ketika datang ke pasar sore. Begitu juga dengan beberapa titik hand sanitizer yang telah disediakan petugas.

Secara berkala, petugas dari Masjid Jogokariyan pun turut memantau pelaksanaan pasar sore tersebut. Guna memastikan agar semua tetap patuh pada protokol kesehatan.

Ditambahkan Welly, sanksi tegas berlaku bagi pedagang yang kedapatan melanggar prokes yang ada. Mulai dari teguran lisan hingga ancaman dicabut hak berjualan jika tidak melakukan evaluasi.

"Ini tugas bersama, pedagang memerlukan survive menggalakan perekonomian tapi disatu sisi juga wajib menjaga prokes," tandasnya.

Salah satu pedagang di pasar sore KRJ, Puji Lestari, mengatakan telah melakukan tes GeNose sebelum bisa berjualan di pasar sore itu. Menurutnya hal itu tes tersebut untuk kebaikan bersama dalam mencegah penyebaran Covid-19.

"Iya tadi sudah dites GeNose. Semua pedagang juga dites GeNose," kata Puji.

Perempuan asal Bantul itu mengaku baru pertama kali berjualan di Kampoeng Ramadhan Jogokariyan. Walaupun begitu ia juga sebelumnya telah berjualan di rumah.

Puji yang datang bersama anaknya berjualan berbagai macam jenang untuk berbuka puasa. Mulai dari Jenang Candil, Jenang Sumsum, Jenang Ketan Hitam, Jenang Mutiara, hingga Jenang Gempol.

"Ada lima menu jenang harganya Rp. 7 ribu saja," tandasnya.

Selain pembeli yang diharapkan meramaikan dagangannya. Puji juga mengharapkan tetap diberi kesehatan dan keamanan selama berjualan saat bulan ramadhan ini begitu juga dengan masyarakat dan pedagang yang lain.

Di bulan Ramadhan penuh berkah ini, mari kita ringankan beban saudara sesama yang kesusahan. Berbagi sambil menambah amalan lewat sedekah makanan bersama Suara.com di laman Indonesia Dermawan. Untuk langsung meng-input jumlah sedekah silakan KLIK DI SINI!

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait